CERITA BOKEP HANGATNYA MEMEK SHEBI

1531 views
banner-pasarliga

CERITA BOKEP HANGATNYA MEMEK SHEBI

CERITA BOKEP HANGATNYA MEMEK SHEBI Saya adalah seorang mahasiswa di sebuah perguruan tinggi swasta di Jakarta Selatan. Awal cerita saya dimulai ketika saya menghadiri upacara penghargaan, di mana saya datang dengan teman saya, sebut saja Hamdan.

46

Saya diperkenalkan oleh teman saya kepada salah satu tamu yang hadir dalam acara tersebut, dan ternyata setelah menekankan, nama tamu adalah DB. Yang terakhir saya tahu dia adalah salah satu artis Indonesia. Singkat cerita, malam itu berlalu pergi.

Seminggu setelah pendahuluan, saya ditawari untuk bekerja pada perayaan ulang tahun oleh seorang teman yang memperkenalkan saya ke DB, itu adalah bidang saya adalah entertaiment. Teman saya yang memperkenalkan saya namanya Shebi. Singkatnya, saya menerima sebuah proyek yang diberikan oleh Shebi. Dan ternyata itu tidak ada DB, untuk perayaan ulang tahun ke-34.

Aku bertemu dengan Shebi dengan DB DB di rumah yang terlihat cukup megah. Saya dan Shebi menunggu DB yang sedang mandi di ruang keluarga. Di sana saya berbicara cukup banyak dengan Shebi (yang harus pembaca ketahui, Shebi 7 bulan hamil).

Sebuah obrolan santai dan mendapatkan masalah menyerempet kehidupan seks Shebi, ternyata Shebi yang memiliki tinggi 170 cm, ukuran BH 38, dan m size ini memiliki libido seks yang cukup tinggi. Shebi mulai memperketat duduknya dekat saya (karena kami duduk di sofa yang sama / sofa).

"Dra .. membiarkan Anda memegang perut saya, bayi saya tampaknya telah ingin bertemu Anda deh ..!" Kata Shebi.

"Ah kamu bisa saja Sheb ..!" Aku berkata yang tidak tahu arti dari sinyal yang Shebi.

"Jika Anda tidak percaya, coba Anda memegang perut saya ..!" Kata Shebi kali ini memaksa tangan saya untuk memegang perutnya yang sudah terlihat buncit.

Dan memang, ada tampaknya akan bergerak dari perut.

"Dra .. Anda tidak pernah ngerasain begituan dengan hamil ..?" Mengatakan Shebi bahwa saya terkejut.

"Mmm .. mm, belum tuh Sheb .." "Apa mengerikan apa rasanya ..?" Aku bertanya heran.

"Yah endang loh rasanya .."

"Itu saya tahu suaminya dan popcorn-brondongku .." kata Shebi yang membuat saya tersentak tambah kaget.

"Mmm .. begitu .." kata saya agak sedikit sok tenang, meskipun tubuh sedikit tegangan tinggi.

"Kenapa jawabannya adalah hanya yang jauh, apa yang Anda tidak ingin nyobain ..?" Kata Shebi sedikit marah karena tanggapan saya hanya sebatas itu, menjadi posisi kami sudah semakin dekat.

Shebi menarik sedikit ke atas gaun panjang yang dikenakannya, dan terlihat paha mulus yang menunjukkan sedikit lemak pada sisi dan CD hitam kecil. Aku terdiam sejenak, dan kemudian aku memegang kepalanya dan menatap dia dan meyakinkan dia.

"Sheb .., bukannya aku tidak ingin mencoba tawaran yang spektakuler ini, tetapi Anda harus melihat di mana kita berada ..? Tapi jika Anda menjual kepada saya di posisi yang tepat, saya pasti tidak akan menolak ..!" Aku mencoba menenangkan suasana semakin panas.

Saya sadar bahwa kami datang ke tempatnya DB dalam rangka pekerjaan, dan aku termasuk orang yang menjunjung tinggi profesionalisme.

"Aku tahu apa yang Anda takut Dra .." jawab Shebi dia menutup bibir saya dengan jari telunjuknya.

"Anda harus tahu bahwa DB itu penganut seks bebas, dan tentu doi tak akan marah kalau kita bercinta di sini, dan lagi pula di sini tidak ada orang lain selain DB .." kata Shebi mencoba meyakinkan saya sambil perlahan mengangkat kaos yang saya kenakan di atas, dan bermain di puting saya sambil memainkan lidahnya menjilati bibirnya yang sudah basah.

Mendengar kata-katanya meyakinkan dan juga ditambah dengan pengobatan yang sedang mencoba untuk merangsang keinginan saya, saya semakin yakin bahwa situasi di sana. Aku mulai berani merasakan dada Shebi yang besar tanpa membuka pakaian di tubuhnya.

Shebi tumbuh liar dengan menyelipkan tangannya mencari batang kemaluan saya yang sudah tegang sejak tadi. Memutar putingnya tanpa membuka baju, tangan kiri saya bergerak ke bawah sambil membiarkan tangan kanan saya untuk tetap di atas dan Shebi itu mendesah.

Untuk tempat yang aku pergi, tangan kiri saya menyentuh di luar CD Shebi, dan terasa ada yang basah dan lengket di sana. Lalu bibir kami lebih dekat bersama-sama dan akan perciuman cukup lama. Kami juga terlihat semakin berkeringat.

Kemudian tangan yang berada di daerah sensitif Shebi juga cenderung mulai drop mereka aktif hitam CD Shebi, dan saya merasakan sentuhan bulu-bulu lebat yang tampak tertata rapi. Shebi juga telah berhasil menerbitkan kemaluan lengan saya dan perlahan mengocok-ngocoknya.

Saya merasa penasaran untuk melihat alat kelamin hamil, kemudian berhenti berciuman kami dan turun ke kemaluan Shebi duduk di sofa. Ternyata tebakan saya benar, liang kemaluan lebat Shebi sebenarnya tersusun rapi. Aku mulai tergoda untuk merasakan bibir feminin dengan start mejilatinya lembut.

"Achh .., .. Anda pintar achh Dra ..! Draa Truuss .. ..!" Shebi juga terlihat tidak mampu mengontrol ucapan dan suara intensitas.

Shebi meluruskan di sofa menyeret senjata kemaluan saya. Mendapat perlawanan sehingga keinginan, saya juga mengubah posisi menjadi 69. Saya di bawah dan Shebi di atas. Memang benar yang mereka katakan, kemaluan yang mengharapkan rasa gurih.

15 menit berlalu dalam posisi 69.

"Dra .. please ..! Masukkan sekarang Katakanlah ..!" Pinta Shebi yang tidak lagi kuasa menahan gejolak nafsu.

Saya mendengar bahwa saya tidak segera mematuhi, tapi aku masih menggigit, menjilat, meludahi liang perempuan, terutama klitoris sudah mengkilap dengan kelembaban.

"Dra .. Anda jahat ..!" Teriak Shebi diikuti dengan pencairan air kemaluan Shebi sejumlah besar liang senggama Shebi, menunjukkan Shebi telah mencapai orgasme. Aku menjilat habis cairan kental yang keluar sampai tidak ada yang tersisa.

senjata kejantanan saya terhenti bergerak itu menggigiti oleh Shebi. Karena orgasme, Shebi menyedot alat kelamin saya menjadi merah. Kemudian dengan bantuan tangan, saya menaruh pistol saya kembali ke dalam mulutnya sambil Shebi up dan drop off di mulut.

"Aawww ..!" Aku berteriak saat batang kemaluan saya Shebi digigit, "Kamu ya nakal ..?" Aku berkata, menarik batang kejantanan saya dari mulutnya, lalu menunjuk ke vagina Shebi.

Aku tidak segera memasukkannya ke dalam, tapi bermain mereka pertama di bibir vaginanya sampai Shebi sendiri memajukan batang kemaluan pantat sehingga saya bisa langsung pergi, tapi masih saya tahan untuk tidak memasukkan.

"Dra .. Anda jahat ..!" Kata Shebi marah.

"Out Anda pergi pertama mulai ..!" Saya membalas.

Tanpa kita sadari, ternyata pertempuran kami telah sana menonton, yaitu DB baik dari saat dia sudah ada di dekat kami menggunakan daster tanpa bra. Pandangan bahwa kita tahu karena daster DB sudah ada di bawah kakinya.

Karena saya merasa tidak tahan, akhirnya saya mulai memasukkan penis saya perlahan tapi pasti ke liang senggama Shebi. Itu awalnya sulit, tetapi karena Shebi minta untuk terus dipaksa, ya akhirnya masuk juga.

"Achh .. achh ..!" Teriak Shebi dengan wajah memerah entah karena nafsu atau buruk.

Ternyata liang kemaluan orang yang sedang hamil itu lebih hangat dari alat kelamin perempuan normal. Karena liang senggama sempit Shebi dan kehangatan, membuat saya tidak bisa bertahan lama, meskipun goyangan Shebi tidak terlalu "panas", tapi tetap saja, rasanya bahkan lebih baik daripada lubang wanita kemaluan yang tidak hamil.

"Sheb .. Aku ingin keluar ..!" Aku mengatakan di tengah-tengah sukacita hubungan kami.

"Aku .. menghapus mana Say ..?" Aku bertanya menambahkan.

"Apa pun yang Anda katakan Dra ..!" Menjawab Shebi yang ternyata mengalami orgasme kembali.

Akhirnya, karena lebih enak, saya keluarkan cairan panas di dalam vaginanya, "Cret .. cret .. cret ..!" Mungkin sampai tujuh kali air mani saya dikeluarkan dalam liang senggama Shebi.

"Ohh .., ternyata kau di sini sudah nyolong start ya ..?" Kata DB yang membuka percakapan.

"Abis kita tidak sudah memegang Mba ..!" Jawab Shebi.

"Lalu bagaimana proyek ulang tahun saya ..?" Tanya DB sambil memakai gaun berpakaian yang telah dilepaskan kembali ke bawah, karena DB telah menyaksikan perjuangan kita saat masturbasi.

"Kalau soal tenang, di sini tidak ada ahli, hanya tinggal pencairan dana, konsep ini Indra bunk pula ..!" Jawab Shebi sambil memegang saya untuk menarik keluar penis saya dari senggamanya lubang.

"Ooo .., ok aku percaya .." kata DB, "Tapi mari Indra istirahat dong ..! Masa kamu memiliki monopoli bagasi ..!" Jawab DB, mengambil anggur di mini bar, dan duduk di sana, mengawasi kita telah datang untuk mengambil pakaian kami masing-masing.

"Dra .., Anda bisa ambil dana besok di sini .." kata DB.

"Lo tidak ingin miliknya nyobain Indra ..?" Pipa Shebi, "nyesel Myspace ..?" Dia menambahkan.

"Tidak sekarang deh, abis tanggung jawab, segera akan Anda memilih saya .." kata DB.

"Ooo .." kata Shebi yang sepertinya mengetahui bahwa DB jika Anda bermain tidak cukup jika hanya hanya 3 atau 4 ronde.

"Yah, kami mengucapkan selamat tinggal deh jika demikian, biarkan besok Indra yang datang ke sini sendiri .." kata Shebi.

Aku yang diam hanya mengangguk setuju untuk datang lagi besok.

"Tapi besok malam datang, ya ..!" Memohon DB.

"Ooo .., semua yang Anda cobain ya ..?" Diprovokasi Shebi tersenyum.

"Apakah Anda ingin mengikuti Sheb ..?" Tanya DB.

"Nah, abis lo harus bermain saat yang sama, aku takut isi dari masalah saya lagi." "Jika dokter saya mengatakan apa-apa sich ok saya menulis, tetapi jika sebagian besar didorong kemudian bocor lagi ..!" Shebi sambil tertawa.

"Ya sudah ngga pa-pa, tapi Anda harus datang tepat Dra ..?" Tanya DB.

"Ya .." jawabku singkat.

"Yah kita tarik ya ..?" Kata Shebi ke DB.

"Ya, ok lah .."

"Bye, Dra jangan lupa atau kontrak kami dibatalkan nich ..!" Saat ia mencubit dagu saya.

Yahchh .... Romantis kami terus di jadwal sibuk kita, sampai berhenti ketika Shebi melahirkan karena Kesibukanya Jaga bayi. Tapi kita masih nexus, alaupun tidak sering.

Recent search terms:

  • cerseksmendesah
author