CERITA BOKEP SENYUMAN YANG MENGGODA IMAN

8211 views
banner-pasarliga

CERITA BOKEP SENYUMAN YANG MENGGODA IMAN

CERITA BOKEP SENYUMAN YANG MENGGODA IMAN Namaku Rio, aku berusia 28 tahun dan telah bekerja sebagai dokter di sebuah rumah sakit di Jakarta. Sekitar 2013 saya berkenalan dengan seorang gadis bernama Ester, sebuah bengkel di Jalan Prof. Dr. Supomo, Tebet, Jakarta. Awalnya, aku ingin memperbaiki mobil di garasi teman saya. Ketika Anda mendaftar, mata saya jatuh pada tubuh wanita yang ternyata kemudian aku tahu bernama Esther, dan bekerja sebagai Lady Service Advisor di bengkel. Kulitnya cokelat, manis dan wajah cantik .., ini terutama payudara memiliki ukuran yang cukup besar (crush sekitar 36B).

4t

Ketika saya melihat, dia sengaja melihat pula ke arahku, mata kami bertemu, terasa ada sesuatu yang mengalir di dadaku, aku tersenyum padanya, dia menunduk karena malu. Sekitar 1 jam mobil selesai melayani teman saya, kami membayar biaya, sementara di kasir ternyata Ester sedang duduk di sana, kami berpendapat lagi dan lagi yang saya berikan senyum saya (saya pikir) cukup manis. Dan, Tuhan saya dia tersenyum lagi.

Sesampainya di rumah, dan setelah teman saya pergi, saya punya bengkel telepon (nomernya saya dapatkan dari teman saya penerimaan sebelumnya), saya diminta untuk berbicara dengan Esther. "Halo, dengan siapa ini?", Jadi suara Esther luar. Ooh, suara benar-benar seksi. "Dengan Rio di sini. Saya yang melayani mobil dengan teman saya dan yang percaya dengan Anda sebelumnya. Bolehkah saya bertemu dengan Anda?" Saya bertanya. "Oh, Pak Rio. Ya saya ingat Pak. Ada kebutuhan apa Pak?" Tanya Esther. Ups cewek, membuat penasaranku semakin menjadi hanya berpikir. "Saya ingin kontak sama Anda, dan jika mungkin, saya berharap kita bisa bertemu lagi", jawab saya. "Jadi apa yang akan Anda lihat saya lagi?" Tanya Esther. "Karena kau cantik, dan saya tertarik pada Anda karena Anda pertama kali melihat sebelumnya," kataku (aku hanya akan sampai ke titik dan ngegombal semua). Esther tertawa, "Mr. Pintar merayu ya. Tapi hari ini saya tidak bisa, bagaimana lusa untuk bertemu ayah saya setelah bekerja, di bengkel sekitar pukul 18.00, Ok?" "Ok," jawab saya tanpa berpikir lagi. Lusa, hari Rabu saya memilih Ester di garasi seperti yang dijanjikan kami, tepat pukul 18.00. Setelah menyapa dan basa-basi sebentar, kita sedang berkendara di jalan raya. "Kemana kita akan pergi?" Kata Esther. "Anda ingin pergi?" Saya bertanya.

Tanpa diduga Ester mengatakan ia ingin belajar mobil. Jadi, kami melaju ke timur parkir Senayan, tempat belajar mobil. Saya kemudian duduk dengan pertukaran Esther, kita mulai berputar-putar, tiba-tiba mobil yang juga sedang dipelajari mengerem mendadak di depan kami. Ester mengerem mendadak, mesin mati. "Aduuh" teriak Esther. Dadanya memukul kemudi. "Saya nyeri dada Rio" katanya. Saya juga bertukar duduk lagi, dan menepi mobil saya. Aku memeriksa dadanya .. dan entah bagaimana awalnya tangan meremas payudaranya. Esther merintih, "Aahh, Rio" keluhnya. Dan aku tiba-tiba menjadi sangat bersemangat, aku mencium lehernya, dada, aku melepas bra-nya, dan mataku melebar melihat payudara besar seperti bra mengintip keluar dari Ester. Saya mendapatkan "mencakup", aku mencium putingnya, aku merokok, aku menggigit kecil, semua jalan ke tombol perut dan perut, sampai dikalahkan oleh mencium celana dalamnya. Aku menarik celana dalamnya ke bawah, aku mencium pangkal paha, labia, klitoris dan di dalam vagina, bau khas meledak ke dalam hidung saya. Aku merasa lubang vagina basah. Esther mendesah, "Ooohh .., teeruus sayangg .. Anda hebaat sekalii .., aahh teeruuss Franky ..", desah Esther. Aku menarik kepalaku, "Franky Siapa?" Saya bertanya. Namun ternyata "foreplay" yang saya buat Esther sangat senang, terutama ketika saya mencium belakang telinga, Ester berjuang, mengerang, menggelinjang sementara tangannya untuk membongkar kemeja dan celana jeans saya (Ssstt, bajuku dua tombol nya).

Karena kurang fleksibilitas kami pindah ke kursi belakang mobil, Ester merintih, "Rrriioo .., doong terbuka Kamuu celana .., Ester sudah ingin benar-benar niih .., Ayoo sayaang". Saya juga punya klimaks sekali, segera membuka pakaian saya, penisku kuarahkan sudah vaginanya sangat tegang milik Esther, aku menjatuhkan perlahan, Esther tiba-tiba membungkus kakinya di pinggang saya dan mendorong ke bawah. Peniskupun runtuh ke dalam vagina, "Bleess .., ampuunn sukacita", saya merasa Ester vagina begitu basah bahwa tidak sulit untuk ayam dan keluar dari ritme. Aku merasa jauh di dalam jerami di sana. Ester menggelinjang, berjuang, menendang, dan akhirnya menggigit bahu saya kuat dan secara bersamaan mendesah cairan ester membasahasi merasa penisku jauh di dalam vagina Ester.

Esther tersenyum puas, "Kau hebat Rio, Anda jauh lebih kuat daripada memiliki pacar saya". Oh, saya menemukan bahwa itu adalah pacar Ester Franky, tapi siapa yang peduli? Pacar ingin pula. Aku yang belum ejakulasi lalu meminta Ester untuk "nungging" (susah ya di dalam mobil). Kutusukkan pangkal paha, selangkangan bertabrakan dengan pantatnya, kita bergerak lebih cepat dan lebih cepat, lebih cepat, dan akhirnya aku tak tahan lagi, mencengkeram bahu yang kuat dan rambut Ester kusemprotkan Total cum cairan di vagina, "Creett .., creett ..", aahh enaknya . Setelah itu kami berbaring tumpang tindih, ciuman panjang dan celana. Sekitar 22.00 Ester memandu Anda kembali ke rumah kosnya di Kebon Kacang (dekat Plaza Indonesia).

Di luar rumah kos saya melihat menunggu pria duduk. "Siapa dia Esther?", Tanya saya. "Itu dia Franky, pacar saya," jawab Esther tersenyum. "Anda juga begituan dia", aku bertanya. "Yeah, tapi telah ia tidak sebaik yang Anda punya Rio. 3 menit baru juga dia sudah keluar menyedot," kata Esther. "Dasar nakal Anda", kataku. Kami berciuman dan Esterpun memasuki rumah kosnya. Saya pulang ke rumah dan dalam perjalanan aku tersenyum sendiri membayangkan pengalaman saya sekarang. Miskin Franky tua, tapi Esther lezat. Sekarang saya sudah mendengar dari Esther menikah dengan Franky (Kristine kata adiknya, yang bekerja di Wisma Nusantara). Kami masih "sentuhan" (tentu saja sekarang ekstra hati-hati, karena ada "bloon" Franky suami Ester) .but tidak ada masalah karena aku hub biasa. Esther harus kalu ingin bertemu di rumahnya di 471XX (diedit) Esther adalah wanita terbesar dalam seks antara beberapa orang lain pacar saya. Sexy, payudara besar, montok, liar di tempat tidur, dan vagina mengisap nikmat. Aku benar-benar menikmati setiap inci dari tubuhnya.

Recent search terms:

  • cerita yang bisa menggoda iman
author