CERITA BOKEP TERBARU 2017 MERTUAKU YANG SUKA NGESEX

9815 views
banner-pasarliga

CERITA BOKEP TERBARU 2017 MERTUAKU YANG SUKA NGESEX

CERITA BOKEP TERBARU 2017 MERTUAKU YANG SUKA NGESEX

CERITA BOKEP TERBARU 2017 MERTUAKU YANG SUKA NGESEX Ibu mertua saya adalah seorang janda dengan kulit putih, cantik, lembut, dan berwajah ibu, dia selalu mengenakan kebaya saat berada di luar rumah. Dan kenakan dressing yang panjang saat berada di dalam rumah, dan rambutnya dikonde ke atas untuk mengungkap kulit dari ladder putihnya. Sebenarnya, karena saya masih pacaran dengan anaknya, saya sudah jatuh cinta padanya. Aku sudah banyak bercakap-cakap dengannya meski aku tahu hari pacarku ada di perguruan tinggi. Dia sangat baik padaku, dan aku diperlakukan sama dengan anak-anaknya yang lain. Bahkan, tak jarang saat aku lelah, ia memijat punggungku. Setelah saya menikahi anaknya dan membawa istri saya ke rumah kontrakan saya, mertua saya dengan rajin mengunjungi saya dan tidak jarang juga tinggal satu atau dua malam. Karena rumah saya hanya memiliki satu kamar tidur, jadi jika mertuaku tinggal, kita terpaksa tidur tiga di satu tempat tidur. Biasanya Ibu mertua tidur di dekat tembok, lalu istri di tengah dan saya terpinggirkan. Sambil berbaring kami biasanya mengobrol sampai tengah malam, dan tak jarang juga saat ngobrol tanganku menggertak tubuh istriku dari balik selimut, dan istriku selalu terdiam. Cerita Seks 2016 | Janda Janda yang Luar Biasa Bahkan ketika saya mengira mertua saya tertidur, kami diam-diam melakukan hubungan intim dengan istri saya yang mendukung saya dengan posisi yang agak miring, kami melakukannya dengan sangat hati-hati dan tegang. Beberapa kali saya harus menghentikan kumis saya karena takut membangunkan ayah mertuaku. Tapi akhirnya kita bisa mengakhirinya dengan baik istri saya dan saya puas bahkan tanpa erangan dan desahan istri saya.

Suatu malam meruaku saya kembali tinggal di rumah saya, seperti biasa pukul 21.00 kami berada di kamar tidur tidur tiga, sambil nonton TV yang kami pasang di depan tempat tidur. Yang tidak biasa adalah istri saya memintanya untuk diposisikan di pinggir, dengan alasan dia masih berjalan di dapur. Jadi saya terpaksa bergeser ke tengah meski saya merasa tidak nyaman, tapi karena mungkin terlalu lelah, saya langsung tidur lebih dulu. Saya bangun jam 2 siang, layar TV sudah mati. Di tengah cahaya sepi lampu tidur, aku melihat istriku tidur dengan pulasus di belakangku, sedangkan di sebelah kiri mertuaku mendengkur lembut di belakangku. Hatiku bergetar saat melihat tenggorokan mertua mertuaku yang lembut beberapa inci di depan bibirku, semakin lama mataku menatap tubuhku, creepku merambat untuk melihat wanita berkepala lembut tergeletak malas di sisiku. .. Dengan pon berdebar aku menggeser tubuhku ke arahnya sehingga lenganku menempel di punggungnya sementara telapak tanganku menempel di Butt, tunggu sebentar sambil menunggu reaksinya. Tidak ada reaksi, mendengkur masih terorganisir, saya berani melangkah lebih jauh, kuelus yang tertutup butt masih tertutup, sehingga perlahan, saya merasakan gairah saya meningkat dengan cepat. Ayam saya mulai berdiri dan hati saya kangiring tubuh saya menghadapi mertua saya. Aku menarik pelipis itu perlahan ke atas tanah sehingga paha putihnya yang mulus bisa saya sentuh langsung dengan telapak tanganku. Tanganku membelai kulitnya dengan mulus dan licin, pahanya membungkuk ke atas pinggulnya lagi, lalu kembali pahanya lagi, telusuri jemarinya sedikit demi sedikit, bahkan aku dengan berani meremas pantatnya yang kendor dan masih terbungkus CD. Tiba-tiba aku dikejutkan oleh gerakan berkedut di pantatnya sekali, dan pada saat yang sama mendengkurnya berhenti. Cerita Seks

Saya takut, saya menarik tangan saya, dan saya pura-pura tidur, ayah mertua saya tidak mengubah posisi tidurnya dan sepertinya dia masih tidur. Aku melirik ke arah istriku, dia masih di belakangku, penisku sangat tegang dan hawa nafsu saya begitu tinggi, dan itu mengurangi indra saya dan pada saat bersamaan meningkatkan keberanian saya. Setelah satu menit melewati situasi kembali normal, saya mengangkat selubung saya sehingga burung saya yang berdiri tegak dan berkilau bebas, saya menurunkan tubuh bagian bawah saya merendam mertuaku sehingga ujung penisku menempel di pinggulnya yang tertutup pinggul. paha. Kesenangan mulai menyebar di penisku, aku menjadi lebih berani, aku menyelipkan ujung penisku di pangkal paha saat aku mendorong sedikit, jadi kepala penisku sekarang diperas paha dipangkal penuh, rasanya penisku sangat enak, apalagi saat ku Mertua menggeser kaki kecil, entah sengaja atau tidak. Tanpa meninggalkan kewaspadaan mengamati gerakan istri, tubuh mertua saya memeluk saya dan menyelipkan tangan saya untuk meremas payudaranya dari luar tengkorak tanpa bra. Untuk waktu yang lama saya melakukan meremas lembut dan meremas paha betis bengkak saya. Saya tidak tahu pasti apakah mertua saya masih tidur atau tidak tapi saya yakin puting susu di belakang dasternya mengeras. Dan sekarang aku sadar bahwa mendengkur halus mertuaku sudah lenyap .., kalau begitu .. mertua mertuaku sudah bangun ..? Mengapa diam saja? Mengapa dia tidak memukul atau menendang saya, atau apakah dia merasa kasihan pada saya? Atau apakah dia menikmati ..? Oh .. aku mulai terangsang. Tidak puas dengan payudaranya, tanganku mulai mengerutkan kening dan menurunkan ketelanjangannya, tapi posisinya yang menyebabkan tangan kananku tidak bisa mencapai area sensitifnya. Tiba-tiba dia bergerak, tangannya memegang tanganku, sekali lagi aku pura-pura tidur tanpa mengubah posisiku sambil berdebar kencang untuk mengantisipasi reaksinya. Dari sudut mata saya, saya melihat dia berpaling kepada saya, dengan lembut dia mengangkat tangan saya dan melepaskannya dari tubuhnya, dan ketika dia tahu dia terkena pengecapnya saat ujung penisku yang mengeras terjepit di antara kedua pahanya. Cerita Seks

Hatiku senang berhenti menunggu reaksi lebih lanjut. Dia melihat saya sekali lagi, tampak agak tidak terlihat kemarahan di wajahnya, dan ini sangat melegakan saya. Dan yang mengejutkan saya adalah bahwa dia tidak memindahkan pantatnya dari tubuh saya, tidak menyingkirkan penisku dari pahanya dan membiarkannya memperbaiki pembalutnya. Dia membelakangi saya untuk melanjutkan tidurnya, saya semakin yakin bahwa sebelum mertua saya menikmati peras saya di payudaranya, hal itu membuat saya berani mengulangi tindakan saya untuk memeluk dan meremas payudaranya. Tidak ada penolakan saat tanganku tergelincir dan memutar dengan lembut ke arah payudaranya melalui tombol depan pemukul yang telah saya lepaskan. Meski mertuaku pura-pura tidur dan pasif, kudengar napasnya sudah memburu. Untuk waktu yang lama saya memainkan susunya sementara saya mendorong selangkangan saya di antara pahanya perlahan-lahan, tapi karena pahanya kering, saya tidak mendapatkan cukup kenikmatan, saya mengangkat pahanya perlahan-lahan dengan tangan saya, sehingga penisku tertangkap di pahanya. Lebih sempurna, tapi malah membelakangi punggungnya, Jadi tangannya di tangannya hampir menendang penisku, bersama dengan tangan kirinya untuk menemukan selimut yang menutupi tubuhnya. Saya melihat istri yang berada di belakang saya, dia masih tidur nyenyak dan tidak menyadari ada sesuatu yang terjadi di tempat tidurnya. Aku menarik daster di bawah selimut, dan tanganku merangkak menuruni CD. Dan aku merasakan vaginanya yang hangat dan kabur basah. Jari-jari saya mulai mengelus, mengocok dan meremas mertuaku. Pernapasannya menjadi semakin intens saat ia sepertinya berusaha menahan pinggulnya, yang kadang kala diangkat, terkadang menggeser kanan kiri sedikit. Nikmati wajahnya yang tegang saat ia menggigit bibirnya. Saya hampir tidak tahan menahan keinginan untuk mencium bibirnya, tapi saya segera menyadari bahwa itu akan menciptakan gerakan yang akan membangunkan istri saya. Setelah beberapa saat tangan kanannya masih pasif, lalu kubimbing tangannya untuk menancapkan pena penisku, meski agak sulit akhirnya dia ingin mengelus penisku, meremasnya dan bahkan mengguncangnya.

Setelah beberapa saat kami meremas, membelai, mengaduk dan tumbuh lebih lama, sampai aku merasa berada di dekat puncak, membuka matanya terbuka, menatap wajahku dengan kencang, kerutannya mengencang dan beberapa detik kemudian dia mengayunkan kepalanya ke belakang. Tangan kirinya mencengkeram dan menekan tanganku yang menggoyang lubang kemaluannya. Saya merasakan semprotan cair di telapak tangan saya. Mertuaku mencapai puncak kenikmatan, dia mengalami orgasme. Dan pada saat yang sama, air mani saya menyemprotkan tenggorokannya dan membasahi telapak tangannya. Kenikmatan luar biasa yang saya dapatkan malam ini, hal itu baru saja terjadi tanpa rencana bahkan sebelum saya membayangkan saya tidak berani. Sejak kejadian itu, ibu mertua saya yang sudah tua tidak pernah tinggal di rumah saya, meski komunikasi dengan istri saya masih lancar melalui telepon. Istri saya tidak curiga terhadap apapun kecuali saya sendiri merasa rindu rumah, saya terobsesi untuk melakukannya lebih jauh. Saya mencoba beberapa kali saya menelepon, tapi selalu menolak untuk menerimanya. Akhirnya, setelah saya mempertimbangkannya, saya memutuskan untuk menemuinya. Hari itu saya sengaja memasuki kantor setengah hari, dan saya berniat menemuinya di rumahnya, saat sampai di rumahnya saya melihat tokonya kosong, hanya dua penjaga gerainya yang asyik ngobrol. Toko itu terletak beberapa meter dari rumah utama yang luas dan luas. Saya langsung masuk rumah mertua setelah lama bekerja dengan pemilik toko yang saya kenal baik. Saya disambut baik oleh mertua saya, seolah-olah tidak ada yang terjadi di antara kami, dan saya sangat canggung dan canggung. "Tumben tumbenan datang ke sini jam kerja?" "Ya, Mom, karena kamu tidak pernah pergi kesana lagi" mertuaku hanya menertawakan jawaban saya "Ton Ibu takut ah .. wong kamu saat tidur tangannya dimana-mana .., Untung istrimu tidak melihat, kalau dia Lihat .. wah .. bisa berabe nanti .. "" Kalau tidak ada Sri gimana bu ..? "Tanyaku lebih berani. "Ah, begitulah, Sri masih ngasi, koq tetap minta sama ibu." "Karena ibunya seindah anaknya" gombalku. "Sudahlah, kamu makan dulu kalau mau istirahat, ruang depan bisa dipakai, pepenya sengaja ngebut" selesai bilang ibuku pergi ke kamarnya. Aku ragu-ragu, makan dulu atau mengikuti mertua. Ternyata nafsu saya mengalahkan rasa lapar, saya langsung masuk ke ruangan, tapi bukan kamar depan seperti perintahnya tapi mertua saya. Perlahan saya membuka pintu kamarnya yang tidak terkunci, saya melihat dia baru saja meletakkan tubuhnya, dan matanya menatap saya, tidak mengundang saya tapi juga tidak ada penolakan dari pandangannya. Aku segera memanjat keranjang dan perlahan memeluk tubuhnya yang anggun, dan aku menekan bibirku dengan kelembutan.

Mertuaku menatapku sesaat sebelum akhirnya menutup matanya menikmati ciuman lembutku. Kami berciuman cukup lama, dan saling bersentuhan dan dalam sekejap kami tidak berpakaian, dan napas kami saling memburu. Sejauh ini mertua saya hanya membelai punggung dan kepala saya, sementara tangan saya sudah membelai paha bagian dalam. Ketika jemariku mulai menyentuh vaginanya yang kurus dan berbulu halus, dia dengan sengaja membuka pahanya lebar-lebar, sesaat saja jari-jariku menyentuh dadanya yang sangat basah, aku langsung mencium dan mengarahkan bibirku ke vagina yang basah. Awalnya dia menolak dan menutup pahanya erat-erat. "Emoh .. Ah nganggo tangan wae, saru ah .. tidak bahagia .." tapi saya mengabaikan kata yang dia bilang dan saya setengah kekuatan, akhirnya dia mengalah dan membiarkan saya menikmati sajian yang sangat menawan, kujilati terkadang klitorisnya, kadang kusedot suction , Bahkan kujepit itil itil mertuaku dengan bibirku lalu aku menariknya keluar. "Lanjutkan nak Ton .., Delicious banget .. oh .. Ibu wis su orgr ngrasakke penak koyo ngene sstt" Ibu saya mengerang mengerang dengan suara lembut, sambil sambil membuka lebar pahanya, pinggulnya sering diangkat dan diputar. halus. Tangan kiriku meremas meremas dadanya, sekarang jariku masuk ke dalam mulutnya karena isapnya tersedot. Saat melihat mertua saya sedang mendekati klimax, saya menghentikan menjilat dimemeknya, kusodorkan penisku kemulutnya, tapi dia membuang muka ke kiri dan ke kanan, putus asa tidak mau menghisap penisku.

Dan saya tidak ingin memaksakan kehendak, sekali lagi mencium bibirnya, saya menekan tubuhnya dan kencang kencang, saya buka paha lebar leber dan saya tunjuk ujung penis saya yang mengkilap dibibr vagina. Mertuaku tak berdaya di pelukanku, aku memerankan penisku dengan ayam basah, aku meletakkan kepala penisku, sedikit mengguncangnya, lalu menariknya kembali beberapa kali. "Wow wis, saya wis ora tahan meneh, blesekno" wah wis, saya wis ora tahan meneh, blesekno "wah wis, saya wis ora tahan meneh, blesekno" hey hei, kuff ngono ngono keri saya, cukup kaya Ton, manukmu blesekno Dosa jero .. "" Buih tempeh, taksih eko ngaten, keri sekedik sekedik "Neraka jero meneh Ton oohh .. ssttss .. Ibu wis ora tahan meneh, sangat baik tempik saya" sambil berkata begitu terangkat tinggi pantatnya, pada saat bersamaan. Waktu saya memasukkan penis saya ke dalam vagina sampai kepangkalnya, penis penis saya masuk, sementara mertua saya mencoba memutar Twisted pinggulnya, saya menyelipkan penisku dengan ritme tetap, sementara tubuhnya tertutup rapat, bibirku menempel di pipinya. , Terkadang kujilat leher, ekspresi wajah berubah. Ternyata ibu dari anak yang sama, jika sedang menikmati seks mulutnya tidak bisa diam, dari kata kotor sampai erangan bahkan mendekati menangis. Saat erangannya mulai mengeras dan wajahnya terangkat aku langsung tahu bahwa mertua akan segera orgasme, kukocok penisku lebih cepat. "Ton .. oh ouch .. Pura senut senut saya, ssttss .. Heeh dick gede, sangat bagus .. Ton me meh metu .. oohh .. saya wis metu .. ohh." Mertuaku menjerit cukup keras dan pada saat bersamaan aku merasakan cairan semprot di vaginanya. Tubuhnya lemas di pelukanku, aku membiarkan beberapa menit menikmati sisa orgasme saat aku berada dalam posisi. Aku mengeluarkan penisku yang menetes dari lendirnya, dan aku menusukkannya ke mulutnya, tapi dia menolak tapi dia meraih penisku untuk menggoyangnya di depan wajahnya. Saat shuffle dipercepat, saya tidak tahan lagi dan meludahkan lahar wajah saya. Sore itu saya sangat puas seperti ibu mertua saya, bahkan sebelum kembali ke rumah, saya sempat melakukannya lagi, putaran kedua mertua saya bisa mengikuti permainan saya, dan kami bermain cukup lama dan kami bisa Mencapai orgasme pada saat bersamaan.

Recent search terms:

  • Cerita bokep terbaru
  • bokep mertuaku
  • mertua pura pura tidur cerita seks
author