CERITA DEWASA PELAJARAN TAMBAHAN YANG ASYIK

991 views
banner-pasarliga

CERITA DEWASA PELAJARAN TAMBAHAN YANG ASYIK

CERITA DEWASA PELAJARAN TAMBAHAN YANG ASYIK Ini adalah pengalaman saya yang terjadi baru-baru ini, seperti pernah saya katakan, nama saya Dania dan akrab dipanggil Nia, 24 tahun, rambut hitam panjang, kulit putih, dan aku bekerja sebagai bank swasta sekretaris disebuah. Di kota saya, saya tinggal sendirian di sebuah rumah dibeli oleh ayah saya, saya hanya ditemanin oleh seorang pembantu ..

49

Namanya "Nina", aku sepantaran usia, belum menikah katanya. Ini pembantu rajin .. setiap pagi dia akan membersihkan rumah, menyiapkan sarapan bagi saya, dan sebelum pergi ke pasar selalu memberikan daftar belanjaan bagi saya untuk menyetujui. Sampai suatu hari minggu lalu .. ..
Pengurus rumah tangga saya mengatakan kepada saya .. Itu akan mengunjungi kakaknya .. Dan meminta izin untuk tinggal selama dua hari di rumah, aku tidak keberatan .. Walaupun hamba baru ini 4 bulan bekerja di rumah saya ..
Tapi saya percaya dia. Pada hari Jumat, setelah kembali dari Kanto r .. Nina memperkenalkan Kakaknya, namanya Ucup (nama samaran) usia 30 tahun (kira-kira), wajah hitam, tipis, dan maaf berkerut Rada berpikir, karena diklaim saudara, saya juga memungkinkan mereka berdua tidur dalam satu ruangan.

Sabtu pagi, saya bangun saya langsung memakai mantel saya untuk menutupi telanjang, tidur memahami .. Karena jika aku tidak pernah mengenakan apa-apa, setelah menikmati sarapan di pagi hari, aku akan duduk di sofa sambil membaca koran, menurut perkiraan saya .. Si Nina pasti pergi ke pasar .. mungkin disertai dengan saudara.
Sambil membaca koran aku menselonjorkan kedua kaki di atas meja. Pada saat itu saya tidak merasa ada hal yang aneh .. Tetapi setelah lama membaca koran .. Saya juga merasa ada sesuatu yang aneh .. Saya juga menurunkan kertas saya sedikit .. Dan .. Tampak para Ucup berdiri di depanku .. aku sedikit terkejut, tampak Ucup berdiri sambil memperhatikan saya, dan itu membuat saya bertanya-tanya ..
Selain itu, mata dari Ucup selalu turun, maka saya akan melirik .. Dan .. Nah .. Ampunn .. Aku baru sadar bahwa dasterku berpisah ke atas sehingga dari posisi duduk aku bisa melihat bulu selangkangan sendiri .. Terutama dari posisi Ucup yang berdiri di depanku itu .. Tentu dia dapat melihat dengan jelas selangkangan ..
Oohh .. Pada saat itu saya sangat malu .. satu sisi saya harus bersikap sopan tapi di sisi lain saya tidak keberatan kemaluanku dilihat oleh Ucup .. Saya exibithionist sebuah Maklum, ada perasaan kepuasan. Tapi untuk menghilangkan kesan sengaja .. saya juga pura-pura tidak menyadari dan .. "Oh .. .. Membuat terkejut Ucup menulis" seruku. Tampak Ucup juga terkejut dengan teguran itu, maka ..
"Um .. maaf .. Ingin daftar belanjaan Non ngasih .." teriaknya gugup, tapi matanya terus melirik ke bawah, dan saya akan menyadari bahwa sebelum Nina pasar pasti akan menyerahkan daftar belanja. Lalu Ucup menyodorkan daftar belanja, dan saya akan sedikit membungkuk ke depan untuk mengambil, dan ketika itu juga ..
Saya meluruskan kaki saya sedikit, dan menjaga kaki saya membentang saat membaca daftar belanjaan itu .. Tentu saja sekarang Ucup dapat melihat dengan jelas bentuk dari pangkal paha, terus terang ada rasa gairah dalam saya meskipun saya tidak bisa membaca konsentrasi daftar belanja, terutama ketika keluar dari tikungan mata saya .. saya melihat Ucup terus melirik ke arah selangkangan .. Oohh ..
Kakiku terasa kaku .. tidak bisa .. Aku berharap kurapatkan kurenggangkan terus, kemudian .. ".. Mas Mas Ucup" Nina mendengar panggilan dari dalam. Spontan aku berdiri .. Aku tidak mau Nina melihat ini .. Dan benar juga .. Tampak Nina muncul. "Oh .. Maaf non, anu Mas Ucup sudah kasih daftar belanja sama Non?" Menangis Nina.
Ucup mengangguk, dan tampak kekecewaan di wajahnya sejak saat itu .. "Nina sudah .. Nah .. Anda belanjain menulis semuanya," kataku sambil kembali ke daftar belanjaan nya. Seperti yang saya harapkan .. Ternyata Nina mengajak Ucup ke pasar, meskipun Ucup tampak enggan untuk berpartisipasi .. Tapi mau tidak mau dia juga disertai Nina ke pasar. Pada malam hari, aku pergi dengan teman-teman saya ..
Kami pergi ke sebuah kafe dan di sana kami minum-minum sambil mendengarkan musik, itu sangat terlambat ketika kami pulang .. teman-teman saya menyarankan agar saya tidak menyetir mobil sendiri .. Karena mereka tahu pada waktu itu saya rada -rada mabuk, tapi aku tidak peduli .. Meskipun kepala rada-rada pusing ..
Saya juga tiba di rumah dengan selamat. 01:00 di pagi hari dan aku tidak tega membangunkan pembantu saya untuk membuka garasi, maka aku sendiri membuka garasi dan masuk mobil saya, maka saya masuk melalui belakang .. Dan melewati kamar pembantu, pembantu tampak lampu kamar tidur masih menyala terang dan jendela sedikit terbuka, ini membuat rasa ingin tahu saya .. Apa sih yang mereka lakukan.
Lalu aku mengintip ke jendela, dan .. Tampak pemandangan yang luar biasa .. pengurus rumah Nina dan Ucup (saudara?) Apakah bergulat .. Kedua telanjang .. .. adik Si Ucup GILAA atau suaminya .. saya juga tidak percaya, tetapi mereka membuat adegan persetubuhan menyaksikan peningkatan keinginan saya .. tampaknya tubuh tubuh Nina disematkan Ucup.
Dan juga gerakan erotis terlihat dari pinggul Ucup naik dan turun .. Di antara Nina paha terbuka lebar. Sudah terlalu lama aku mengintip mereka .. Sampai akhirnya mereka berdua jatuh lemas. Melihat hal itu .. Membuat gairah seks saya meningkat .. Dia ingin bergabung dengan mereka .. Apalagi pengaruh alkohol begitu keras pada diri saya sendiri ..
Tapi saya akan dapat mengendalikan diri .. Lalu aku pergi dari sana .. Dan masuk ke kamarku, di kamar saya segera dilucuti jeansku t'shirt dan celana, hingga hanya bra yang hanya bisa menampung 1/3 payudara 36A dan G-string berwarna merah muda yang masih melekat dalam tubuh saya.
Lalu aku meninggalkan ruangan dan menuju ke kamar mandi, setelah membersihkan wajah mencuci makeup dan saya akan menghapus g-stringku dan berjongkok di toilet untuk buang air kecil, tapi satu hal yang aku lupa .. Aku tidak menutup pintu kamar mandi dan ketika saya menyadari . .
Aku melihat Ucup berdiri di ambang pintu menonton saya ketika sedang buang air kecil itu .. Tampak dia cengegesan melihat diriku .. Dan aku .. aku tidak mengatakan apa-apa .. Mari perhatian Ucup kepada saya, melihat diam saya .. Si Ucup mendekati saya dan berjongkok di depan saya ..
Memperhatikan pangkal paha masih diuretik yang .. Tiba-tiba Ucup menjulurkan tangan dan memegang pangkal paha nya .. Oohh .. bergetar tubuhku .. Tampak telapak tangan Ucup segera basah oleh air kencing ..
Kemudian Ucup menyikat nya vagina sawit-gosok .. Oohh .. Aahh .. Uuuhh aku memejamkan mata untuk merasakan kenikmatan .. Terutama ketika Ucup nyodokkan menusuk jarinya ke dalam lubang vagina saya .. Aahh ... Setelah dikocok selangkangan .. Si Ucup membantu turun dari lemari .. Setelah itu keras ia melepas bra-ku ..
Sampai aku telanjang, aku membiarkan Ucup hancur payudara rakus .. Dan itu membuat saya lebih terangsang hebat .. Secara bergantian kedua payudara dilumatnya .. Kadang-kadang puting payudara di gigitan gigitan-kecil dia .. .. Baik Wooww tidak tinggal diam ..
Meremas-remas tangan kiri saya sementara tangan kanan saya turun rambutnya dan segera meraih batang kemaluan Ucup celana belum dibuka, maka saya pikir .. Indah juga Ucup ini .. Setelah apaan .. Merchandise Nina masih bangun lagi ..
Tampaknya Ucup ini mengetahui kondisi benar ketika sedang mabuk dan terangsang hebat, maka dia segera mengendong telanjang tubuh saya dan membawanya ke kamarku .. Lalu aku meletakkan di tempat tidur .. Setelah itu Ucup menekuk kaki saya dan segera mengoral mulut vagina ..
"Ahh .. Nggkk .. Oohh .." rintihku .. Beberapa kali tubuhku tersentak-sentak ketika lidah Ucup menyodok vagina lubang .. Aku benar-benar merasakan kenikmatan .. Terutama ketika sesekali lidah si Ucup bermain di duburku Oohh .. .. .. Tapi Geli nikmat ..
Tubuhkupun MENGELIAT-ngeliat merasakan clitorisku kesenangan dalam hisap-hisap oleh Ucup, terutama ketika jari tangan kanan menusuk Ucup-sodoknya ke dalam duburku .. "Oohh .. Nggkk .. Aahh .." Aku mengelinjang hebat .. lidah Permainan dan jari -jari yang Ucup ini benar-benar luar biasa ..
Tiba-tiba Ucup menghentikan aksinya, ia duduk di tepi tempat tidur ke kanan .. Lalu ia menjilati lutut kanan saya .. Terasa geli ketika lidah Ucup menari-nari di atas lulutku itu, dan jari-jari tangan kanannya masih terjebak di duburku. . Gerakan jari Ucup di duburku dan jilatannya di lutut kanan saya membuat saya kembali ngelinjang mengelinjang .. Tiba-tiba .. nggk ..
Aku mendesis ketika Ucup menarik jarinya dari duburku yang .. Tampak Ucup membawa jarinya ke hidungnya .. Dan menghirup dalam-dalam, mungkin dia sedang menikmati aroma yang melekat dijari tengah ..
Aku hanya tampak pasrah .. Lalu tampak Ucup tersenyum dan menjulurkan jari tengah tangan ke bibir saya, saya akan melirik untuk mencium baunya .. entah .. aku lebih bersemangat .. Segera aku membuka mulut dan membiarkan Ucup memasukkan nya jari tengah ke dalam mulut saya .. Terasa rasa pahit tapi aku tidak peduli ..
Kujilati jari tengah Ucup itu .. Bahkan kuisap jari-mengisap itu .. Tampak Ucup tersenyum saya melakukannya. Setelah itu Ucup berdiri dan melepas seluruh pakaiannya ke telanjang, tampak batang kemaluan Ucup yang tegang dan keras itu, saya tidak akan mau membuang-buang itu ..
Segera aku duduk tidur ditepian dan kujilati semua batang kemaluan Ucup, masih bau batang kemaluan kemaluan wanita Ucup .. Mungkin ini karena sebelum melakukan hubungan Ucup baru dengan Nina .. Dan dia belum sempat mencucinya ..
Saya tidak peduli .. Kuoral batang kemaluan Ucup, kujilati untuk membendung ayam .. Sampai testis kebiji .. "Ooh .. Iyaa Iyaa .. .. .. Non teruss .. teruss" desis Ucup .. aku semakin mengila . . Aku meletakkan tubuh Ucup di lantai .. Lalu aku merangkak di atas tubuhnya ..
Kujilati leher .. dada dan payudara kupermainkan dengan lidahku .. Kemudian aku berjongkok di batang kemaluan Ucup .. Dengan kedua tangan kuarahkan membendung Ucup keliang vagina kemaluan .. kemudian meninju ..
Dan .. Berkatilah .. Terbenamlah seluruh batang kemaluan Ucup di vagina .. "Oohh .. Nikmat sekali .." Kugerak menggoyangkan pinggul saya maju mundur .. Sementara Ucup tidak tinggal diam tangan .. Kedua meremas-remas segera kedua payudara. "Oohh .. Nggkk .. Aahh .. Nikmat sekali .." pinggul Kupeter kanan dan kiri ..
Sampai akhirnya saya mencapai klimaks .. "Oohh .. Nggkk Uuuhh .. .." Aku berteriak sambil mengeluarkan kesenangan saya .. Setelah itu saya merosot di tubuh Ucup, maka sebaliknya Ucup saya .. sampai berbaring di lantai .. si Ucup berdiri dan memperhatikan tubuh bugilku yang tergeletak di lantai ..
Sepertinya saya kemaluan batang Ucup masih berdiri tegang dan keras itu .. Rupanya dia belum mencapai klimaks .. Saya juga menyadari bahwa saya tidak harus egois. Lalu aku bangun dan duduk di tepi tempat tidur. "Mengapa tidak keluar ..?" Saya katakan, Ucup hanya tersipu.
"Ingin dimasukkan lagi ..?" Saya mengatakan, Ucup masih malu teripu. "Atau apakah Anda ingin anal seks?" Kataku lagi. "Apa yang non?" Dia bertanya. "Iyaa .. Anda masuk ke dalam lubang pantat" kataku lagi. "Apa enggak sakit non ..?" Tanya heran Ucup. Saya juga tersenyum, rupanya Ucup tidak pernah melakukan anal seks. "Tidak benar-benar .. Mau yaa .." ajakku. "Jangan pula .. Tapi mungkin juga non" serunya.
Lalu aku mengambil lotion di atas saya lemari kuolesi lotion .. Tetap menghadap batang kemaluan Ucup .. Terasa berdenyut-denyut batang Ucup kemaluan si .. Setelah itu saya akan menungging tidur dipinggiran memutar Ucup .. lotion Kuoleskan sekitar dan di dalam duburku. .
Lalu dengan kedua tangan .. Aku membuka belahan pantatku sehingga ia dapat melihat anusku Ucup yang melanggar itu .. Kemudian Ucup pasta batang kepala kemaluannya ke duburku dan dengan hati-hati ditekan ke dalam.
Terasa lamban tapi woww .. nikmat, terutama ketika Ucup mulai krusta menggoyangkan pinggulnya maju mundur .. Sampai-sampai tubuhku tergunjang-gunjang .. "Aahh .. Ooh .. Nggkk .." Aku mengerang bagal ditahan dan nikmat .. Si Ucup memang perkasa .. Cukup lama juga dia mengenjot lubang pantat up ..
"AAKK .." Si Ucup mengerang .. Sambil memegang batang kemaluannya ke dalam air mani meludah nya .. "Ooh .. .. Non Enak Enak .. .." desisnya. Aku hanya akan tersenyum .. Setelah itu kupersilahkan yang Ucup keluar dari kamarku .. Dan aku .. aku tidak bisa membantu kembali ke kamar mandi untuk mandi .. Dingin tapi segar ... Itulah pengalaman saya.
Dan setelah itu saya juga ditegur pembantu si Nina .. Dimana akhirnya ia mengaku bahwa saudara Ucup .. Tapi itu bukan pacarnya, dan saya memperingatkan Nina .. Bahwa aku tidak ingin melihat pacarnya lagi.

author