CERITA DEWASA TANTE SEMOK DAN MONTOK

2535 views
banner-pasarliga

CERITA DEWASA TANTE SEMOK DAN MONTOK

CERITA DEWASA TANTE SEMOK DAN MONTOK Kejadian ini adalah pengalaman yang saya punya sekitar tahun 2001. Perkenalkan nama saya Bryan, sebagai laki-laki keturunan asing saya memiliki fisik yang sangat menarik, dengan tinggi saya 182cm dan juga tubuh saya yang sixpack, kulit saya putih dan tampan menghadapi. Amerika asli Papahku dan mamahku Borneo asli, tapi saya lahir di Amerika dan sampai saya dewasa saya tinggal di Amerika. Cerita dewasa

88

cerita Naah kali ini adalah ketika saya liburan dari perguruan tinggi dan saya berniat untuk mengunjungi bibi saya yang dijakarta. Hubungan bibi saya dan keluarga saya sangat dekat, karena setiap liburan Amerika untuk bibinya selalu tinggal di rumah saya. Setelah saya menerima izin dari mamahku papah dan akhirnya saya mempersiapkan segala sesuatu dan segera saya mengatakan sopir untuk membawa saya kebandara. Cerita sex

Setelah bepergian beberapa jam, akhirnya saya tiba di jakarta, dan saya langsung pergi ke rumah bibi saya. Hari ini dimulai liburan Natal. Papa tidak kembali ke Amerika Serikat seperti biasanya, katanya ada banyak pekerjaan. Mama mengatakan bahwa saya bosan di sini saya harus pergi ke Jakarta, semua untuk mengunjungi kakek-nenek. Dia bilang aku juga dapat menemukan bibi Sandra ketika saya punya waktu. bibi baik teman Sandra Mama. Sama seperti Mama, dia juga dulu sekolah di Amerika, dan telah tinggal di sana.

Saya belum bertemu dengan bibi Sandra, tapi aku ingat nya yang indah. usianya mungkin sekitar 30 tahun, dia lebih muda dari Ibu. Sementara di Amerika dia sering tinggal di rumah kami, dan bermain-main dengan saya. Akhirnya saya iyakan tawaran mama untuk pergi ke Jakarta. cerita Mesum

Hari kedua di Jakarta, saya meminta untuk dibawa oleh sopir untuk bibinya Sandra. Rumahnya terletak di salah satu kompleks perumahan di Jakarta Selatan. mama sebelumnya telah menelepon dan mengatakan kepadanya bahwa saya akan datang pada hari itu. cerita gay

"Hi ... wahh sudah besar kamu sekarang juga ... sudah ngak Bryan Tante masuk lagi dengan Anda sekarang ... hahaha", seingatku kira-kira begitulah katanya saat pertama kali melihat saya setelah bertahun-tahun ngak konferensi. Wajahnya masih sama seperti sebelumnya, seolah-olah dia tidak berusia sama sekali. "Oh ya ... sopir tuh Bryan dikirim aja pulang aja ... ntar Anda membawa mobil Tante
jika Anda ingin pulang ... ", jadi saya setuju, dan mengirim sopir cerita seks rumah. nya Daun Muda

"Wow ... besar rumah Tante yah ...", kataku, ketika kami memasuki ruang tamu. Saya mendengar dari ibu saya lakukan, ia mengatakan bibi Sandra anak suaminya dari satu konglomerat Jakarta, jadi ngak heran jika mewah sebagai ini. Setelah itu kami mengobrol, ia bertanya bagaimana ibuku, ayah dan kakek. bibi Sandra juga tidak betemu dengan Mama. Kami mengobrol sebentar, kemudian dia mengundang saya untuk makan malam. "Cerita tentang gay Tante"

"Spot Bryan yuk ... hilang disiapin makanan di Ning", katanya sambil menunjuk asistennya yang melayani makanan di meja makan.
"Kami sedang menunggu Paman Joe ngak ??", aku bertanya kepada suaminya.
"Oh ... perlu ngak ... Om mu ngak kembali malam ini katanya"
"Oh ... ok deh", kataku sambil masuk ke ruang makan. rumah besar ini dihuni jintan saja dengan pembantunya. bibi juga berani.

"Kamu berani untuk kembali ntar Bryan ?? Sudah malem loh ini ...", katanya, jam dinding ngelirik yang sudah nunjukin jam 7 lewat 30 menit.
"Ah Tante benar-benar berani ..."
"Hmmm ... Anda tidur di sini aja memperbaiki deh tuh malem ini ... ada kamar kosong di atas"
"Umm ... Ya deh ... ntar saya menelepon untuk Kakek jika demikian ...", dalam hati saya, saya kira itu bibi saya mengatakan kepada saya untuk tetap karena dia takut sendirian di rumah, sama sekali tidak ada negatif pikiran dalam pikiran saya ketika saya setuju tawaran.

Setelah makan malam saya dipanggil ke rumah kakek-nenek ', dan mengatakan kepada saya bahwa hari ini saya tinggal dengan bibinya Sandra.

"Oh Yeah ... jika Anda ingin mandi air panas, menggunakan kamar mandi hanya Tante. Ntar Anda hanya mengenakan kemeja Paman Joe. Datang ke sini !!"
"He-eh," aku mengangguk sambil mengikuti. Kamar mandi terletak di kamarnya. Kamar benar-benar mewah dan besar. Dengan double-size bed di tengah ruangan, mini-theater set, dan kamar mandi di sudut ruangan.
"Di sini ... mari ... dapat menggunakan ngak Anda ??", dia memberikan t-shirt dan celana pendek kepada saya.
"Bisakah saya pikir ...", jadi aku mengambil pakaian dan membawanya ke kamar mandi.

Setelah kamar mandi, saya sedikit terkejut melihat bibi Sandra. Dia memakai tempat tidur tipis, tidur tengkurap di tempat tidur. celana terlihat, tapi saya tidak melihat tali bra di punggungnya. Saya juga terangsang melihat sesuatu seperti itu. Rupanya ia tertidur saat menonton TV. TV masih di. Aku berjalan menuju TV, berniat untuk mematikannya. Melihat adegan panas yang sedang berlangsung di TV, tiba-tiba aku speechless tepat di depan TV. Aku melihat ke belakang, bibi Sandra masih tidur. Aku berdiri menonton pertama, hanya untuk bersenang-senang. 5 menit lagi saya memutar ah baru, jadi pikiran saya pada waktu itu. "Tante ML Montok"

"Hey ...", sementara aku sibuk menonton, tiba-tiba mendengar teguran bibi lembut Sandra, diikuti oleh retensi tawa. Aku benar-benar malu saat itu. Aku berbalik dan tersenyum malu-malu. Saat aku berbalik, aku melihat Bibi Sandra telah duduk di tempat tidur. Samar-samar puting terlihat melalui baju tidur tipis. "Tante ngesex Haus Sex"

"Tante kirain sudah tidur ... hehe", kataku sembarangan sambil berjalan jalan keluar dari ruangan.
"Bryan ... bisa tolong pijitin Tante tubuh ?? Pegel ya semua ...", mendengar desahan panjang, dan suara kain jatuh ke lantai. Saat aku berbalik untuk menjawab, aku melihat Bibi Sandra kembali tidur tengkurap di tempat tidur, tapi kali ini tanpa baju tidur, satu-satunya yang masih memakai adalah pakaian. "Cerita Sex Tante HOT"

"Ya ...", hanya itu yang bisa keluar dari mulutku. Saya sedang berjalan menuju bibi Sandra. Sedikit canggung, menaruh tanganku di bahunya.
"Engghh ...", mendengar dia mengerang lembut.
"Paman Joe ketika pulang Tante ??", saya juga khawatir tertangkap oleh suaminya.
"Emmm ... mungkin minggu depan ... ngak tahu deh ... jika Om mu ... jarang di rumah. Mungkin seminggu sekali pulang", dalam hatiku aku merasa kasihan juga untuk bibi Sandra. Tidak heran dia merasa kesepian. "Fhhuuuhhh ...", kembali mendesah panjang terdengar. "Kau punya pacar Bryan ??", tanyanya, memecah keheningan.
"Yah ... di Medan"
"Hehehe ... cantik ngak Bryan ??", bibi Sandra weve selalu humor.

Sangat berbeda dengan ibu yang kadang-kadang agak tertutup, bibi Sandra adalah seorang penganut kebebasan Barat. Aku hanya tersenyum menjawab pertanyaannya. "Down Bryan kecil ...", saya juga menurunkan pijatanku dari bahu kepunggungnya. "Anda duduk tepat di atas bokong Tante ... jadi saya bisa pijitannya kuat". Saya awalnya mengambil posisi duduk di sampingnya, sekarang duduk di pantatnya. "Ngecrot Memek Tante Girang"

"... Heavy Unghh Anda ...", dia teredam mendengus ketika aku duduk di atasnya.
"Hehehe ... tapi dia duduk di sini ...", saya terus pijatanku mengabaikannya. Ayam sudah terasa tegang sekali, sesekali aku tekan penisku ke pantat kuat2 bibi Sandra. Meskipun saya masih memakai celana lengkap, namun sudah terasa baik dan hangat ketika saya menekan penisku ke pantatnya.
"Iiihh ... nakal ya ... bilangin mama kamu tahu ...", katanya ketika ia merasa penisku meremas pantatnya.

"Mari belom Tante ?? Sudah lelah ya ...", kataku setelah beberapa menit memijat punggungnya.
"Ya ... Anda menonjol deh ... Tante balik mo ..." Aku berdiri, dan bibi Sandra posisi sekarang berubah. Sekarang aku bisa melihat wajahnya yang cantik dengan jelas, payudaranya masih kencang berdiri tegak di depan saya. puting merah-coklat yang terlihat begitu menantang. Aku bingung beberapa detik untuk membuat.

"Hei ... memeras depan bagian dong sekarang ...", katanya.
Aku duduk di atas pahanya, dengan lembut meremas kedua payudaranya. Kemudian kupuntir-memutar puting dengan jari-jari saya.
"... Kesemutan ... hihihihi Ihh ...", dia terkikik. Aku benar-benar tidak mampu mengendalikan jiwaku lagi.

Sekarang dalam pikiran saya adalah bagaimana memuaskan bibi Sandra, memberikan kepuasan yang telah jarang dia dapatkan dari suaminya itu. Sayang akan bibi Sandra yang telah lama merindukan kehangatan laki-laki bercampur dengan jiwa saya sendiri sudah mengamuk. Aku menarik celana dalamnya dengan kasar sedikit. Aku melihat dia diam sambil menutup matanya mengundurkan diri. Aku mengakui bahwa ini adalah pertama kalinya aku melihat wanita telanjang nyata. Tapi tampaknya aku tidak begitu canggung, sepertinya aku melakukan semuanya begitu alami. Bibi Sandra membuka kakinya lebar sehingga aku melepas celana dalamnya. Aku melihat dengan jelas pepeknya dengan bulu-bulu halus yang dicukur dengan segitiga rapi di sekitarnya. "Lick Memek Tante HOT"

"Saya sering dapat beginian Bryan yah Anda ??", tanyanya, heran melihat saya begitu mantap.
"Ehh ... ngak Tante benar-benar ... hanya sekali ...", telah berburu napas ... kata-kata itu sudah sulit saya berkata dengan tenang. Aku melihat bibi napas Sandra juga telah mulai berburu, berkali-kali ia menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan diri.
"Jilatin dong Bryan ...", katanya memelas.

Pada awalnya saya ragu-ragu juga, tapi aku meletakkan kepala saya juga pepeknya. Tidak ada bau sama sekali, bibi Sandra rajin dalam menjaga pepeknya kebersihan kurasa. Aku terjebak lidahku menjilati dari bawah menuju pusar. Beberapa menit aku bermain-main dengan pepeknya. Bibi Sandra hanya bisa mengerang dan menahannikmat menggelinjang kecil. Aku melihat dia meremas payudara sendiri dan memutar puting sendiri. Aku berdiri sejenak, melepaskan semua pakaian saya. Tertegun ia melihat penisku 20cm. Aku cuman tersenyum padanya, dan terus menjilati pepeknya. Beberapa saat kemudian dia berjuang dengan kuat. "Novelty Nafsu Tante doyan gay"

"Aaahh ... ohh ... aaargghhh Allah ..." seperti orang gila, dia dijepit kepala dengan pahanya dan menekan kepala saya sehingga menempel lebih kuat ke pepeknya dengan dua tangan. Saya membuat sulit bernapas.

"Sekali lagi ... arghh ... klitoris Bryans ... ssshhh ... baik ... baik ... lagi ... Oooohh ...", menggila lagi dia ketika aku menghisap clitorisnya, dan memainkannya dengan lidahku di mulut. Aku memasukkan lidahku dalam-dalam pepeknya lubang. Bau cairan perempuan lebih keras
bau. Pepeknya benar-benar basah. Tiba-tiba dia menjambak rambut saya kuat, dan bergerak kepala saya naik dan turun di pepeknya cepat dan kasar. Lalu ia menegang, dan tenang. Pada saat itu aku merasakan cairan hangat mengalir keluar dari lebih pepeknya. Aku jilatin semuanya. "Ngesex Memek Tante"

"Ohhh ... Allah ... Kau bener2 Bryan ... lemes Tante ... aahh ... ngak untuk berdiri kuat lagi deh ... shitt ... ngak sudah lama cara ini ...", dia berbaring lemas.

Setelah setengah melelahkan jam. Aku cuman tersenyum. Perlahan-lahan aku menarik kakinya ke tepi tempat tidur, aku membuka pahanya terbuka lebar dan aku menjatuhkan kakinya ke lantai. Pepeknya sekarang terbuka lebar. Tampaknya dia masih ingat dengan jelas kejadian sebelum dan belum menyadari apa yang saya lakukan sekarang untuk dia. Setelah ia menyadari penisku melekat di bibir pepeknya.

"Ohh ...", itu hanya meredam jeritan. Lalu ia pura-pura berjuang tidak ingin. Saya juga tidak tahu bagaimana untuk menempatkan penisku ke pepeknya. Saya sering melihat di film-film, dan mereka melakukannya dengan mudah. Tapi ini benar-benar berbeda. lubang sangat kecil, yang mungkin bisa mendapatkan di pikiran. Tiba-tiba aku merasa bibi tangan Sandra memegang penisku dan membimbing penisku ke dalam pepeknya.

"Tekan di sini pelan2 Bryan ... baik ... Anda memiliki neraka yang sangat besar ...", dia diam-diam membantu saya menaruh penisku ke pepeknya. Tidak sampai seperempat dari yang menjerit2 masuk dia kesakitan.
"Aahhhh ... sakitt ... oooh ... pelan2 Bryan ... aduuh ....", tangan kirinya masih memegang penisku, menahan laju masuknya yang tidak terlalu berat.

Sementara tangan kanan kain meremas-remas kain, kadang-kadang memukul-mukul tempat tidur. Aku merasa penisku diurutkan-urutan dalam pepeknya. Saya mencoba untuk menggabungkan beberapa lagi, tapi lengan bibi Sandra membuat penisku keras untuk masuk lebih dalam ke dalamnya lagi. Aku menarik tanganku keluar dari penisku, kemudian saya memegang erat-erat pinggulnya. Lalu aku mendorong penisku sedikit lebih lama.

"Aduhhh ... sakkkitt ... ooohhh ... ssshhhh ... lagi ... lebih dalam ... Bryan aaahhhh", kembali Bibi Sandra mengerang dan berjuang. Saya juga merasakan kenikmatan yang luar biasa, melihat ke depan untuk itu erat di tangan pinggul sehingga dia berhenti berjuang, maka saya mendorong sebagai ayam keras ke dalam. Kembali bibi Sandra menjerit dan berjuang dengan alam liar. Aku berhenti, menunggu dia untuk tetap tenang sedikit.

"Rocking dong Bryan ...", ia mampu tersenyum sekarang. SAYA! kocok penisku keluar
masuk pepeknya. Bibi Sandra terus membimbing saya dengan menggerakkan pinggulnya dalam waktu dengan goyanganku. Juga kita bertahan lama di posisi tersebut. Aku melihat dia hanya mendesis, matanya ditutup. Tiba-tiba aku merasa penisku menjepit pepeknya sangat kuat. tubuh Bibi Sandra mulai menanggungnya, napasnya mulai tak karuan, dan tangannya meremas-remas payudaranya sendiri.

"Ohhh ... ooohh ... Tante sudah keluar ya mo ... sshh ... aaahh ...", bergoyang pinggul sekarang sudah tidak beraturan. "Kau masih ngak lama Bryan ??? Kami pergi keluar bersama-sama aja yuk .... aahhh ...", tak menjawab, aku mempercepat goyanganku.

"Aahhh ... shitt ... Tante keluar Bryanss ... ooohhh ... gile ...", ia hampir tidak bisa menanggungnya dengan besar, aku merasa cairan hangat keluar membasahi paha saya. Saya mendapatkan dorongan bersemangat. Saya juga merasa bahwa saya akan segera keluar.

"Aahhh ... sshh ...", kusemprotkan saja cairanku ke pepeknya. Lalu aku menarik penisku, dan duduk di lantai.

author