CERITA DEWASA TERBARU 2017 SPESIALIS ABG PATAH HATI

5348 views
banner-pasarliga

CERITA DEWASA TERBARU 2017 SPESIALIS ABG PATAH HATI

CERITA DEWASA TERBARU 2017 SPESIALIS ABG PATAH HATI

CERITA DEWASA TERBARU 2017 SPESIALIS ABG PATAH HATI Perkenalkan nama saya Melani, saat ini saya sedang belajar di sebuah universitas swasta ternama di kota saya. Saya 23 tahun dan saya semester 4. Sebagai wanita saya memiliki nafsu yang sangat berani, dan saya selalu menjadikan semua pacar saya sebagai dorongan terliar saya. Tapi setelah saya mendapatkan pria yang memuaskan hasrat saya, saya terputus tanpa alasan pasti. Dan keputusan kekasihku membuatku menderita karena tidak ada yang bisa memuaskan hasratku

Suatu malam tepatnya malam minggu saya memutuskan untuk bermain ke sekretariat ke kampus yang biasanya ada yang menunggu 24 jam. Di sana saya mengenal beberapa orang. Setelah kampus saya lihat disana sangat sepi, hanya ada Restu Mas yang asyik nonton TV. Setelah saling menyapa, kami melihat saat ngobrol. Kisah Mesum ABG

"Kenapa kamu tidak Mbak Rosa, Mas ..?" Saya bertanya.
"Tidak, membosankan untuk bertemu dengannya sepanjang waktu."
"Lo kok .. Kan pacar ..?"
"Iya sih, tapi lagi mau ganti suasana aja."
"Dia tidak kesal ya, ngapel nih gak?"
"Tidak, kita bertengkar lagi!"
"Napa ..?"
"Ini sebuah rahasia."
"Sebagian besar urusan seks," kataku sambil menebak.
"Lo, bagaimana kamu tahu ..?" Dia bertanya dengan heran.
"Tau dong ..," jawabku, tapi aku hanya untuk bersenang-senang saja menebak-nebak.

Jangan kaget, ketika berbicara tentang seks dengan anak-anak Kampus ini biasa terjadi, pada 'bocor' dan 'lucu' semua.
"Emang napa sih, dia tidak bisa muasin yah ..?" Tanyaku sambil tertawa terbahak-bahak.
Mas Restu melotot. "Tidak juga, dia bahkan tidak bisa melakukan apa-apa, kalau dicium diem aja, kalo sudah mo ngebuka bajunya, dia langsung memberontak." Aku melihat ekspresi kesal.
"Oh, jadi .."
"Pokoknya, payudaranya sangat kecil ..!" Dia berkata.
Aku tertawa lagi. "Istirahat saja, mintalah Mas juga kecil,"
"Bagus aja, mau lihat ..?!"

Aku tertawa, meski aku mau. Sebenarnya aku naksir tubuhnya saja, atletis, kulit coklat, area dada. Dia suka panjat tebing paling banyak, dan aku pernah melihatnya mandi di pantai.

"Bisa ..," dadaku kembali.
"Baiklah, tapi kamu juga tunjukin payudaramu, bagaimana ..?

Aku terdiam beberapa saat. Tapi saya pikir, kenapa tidak, itu tidak masalah.

"Baiklah," jawabku, "Mas pertama ok ..!"

Dia menatapku dengan tajam di atas lututnya, membuka celana resigetnya yang lembut sampai dia melihat sepasang celana dalam yang membungkus penisnya yang kencang.

"Kamu sekarang ..!" Dia memesan.
"Lo kok ..?" Kataku bingung
"Satu per satu, biar adil ..,"
"Baik."

Saya membuka sweater kardigan saya yang melapisi tanki yang saya kenakan. Tanpa kata-kata ia menurunkan jins setinggi lututnya. Saya membalas dengan mengangkat tank top ke leher saya untuk menunjukkan payudara saya terbungkus bra. Restu Mas tidak segera membuka celana dalamnya, tapi malah membelai penisnya yang kaku. Aku benar-benar terangsang dan membalas membelai payudaraku. Perlahan ia menurunkan celana dalamnya, menunjukkan kepala penisnya yang berwarna coklat, lalu batangnya cukup besar untuk ukuran orang Indonesia. Saya tidak bisa menahan nafas saya, jadi Mas Restu. Saya mengangkat bra saya dengan lembut yang menunjukkan payudara saya berwarna merah jambu dan merah. Cerita ABG Ngentot

Sejenak kita saling memandang, masing-masing memegang payudara dan penis. Tanpa perintah, Mas Restu perlahan mendekat, aku tidak mengatakan apa-apa. Kepalanya mencondongkan tubuh ke dadaku. Tangannya memegang bahuku dengan lembut. Lalu dia mencium payudaraku dengan lembut, mengisap. Aku bergetar perlahan. Tanganku meremas kepalanya. Tangan dan bibirnya semakin basah, mencium dan mengisap dadaku, meremas di sampingnya. Tiba-tiba saya menyadari bahwa ini di sekretariat, banyak orang bisa datang kapan saja. Aku melepaskan cengkeramannya, dia menatapku. HOT POT

"Jangan di sini ..!" Bisikku Dia mengerti.
"Anda naik ke lantai 5 perpustakaan, saya akan menyusul ..." perintahnya.

Saya memperbaiki pakaian dan pergi ke perpustakaan terdekat. Di atas saya menunggu 5 menit sampai Mas Restu diikuti dengan membawa kantong tidur sebanyak 3 buah. Hmm, mungkin itu lembut, pikirku. Dia segera mengeluarkan kantung tidur sehingga tertumpuk 3. Saya berdiri sampai dia mendekat. Kami pelan pelan. Suck masing-masing bibir. Tangan saling membelai. Aku menatap matanya tajam saat tanganku membuka kancing bajunya satu demi satu. Ngesex Memek ABG

Kuelus dadanya itu sambil membuka bajunya dari tubuhnya. Kuciumi dadanya, puting kukulumnya lembut, dia menggelinjang, desah. Aku mencium lehernya dan bergerak ke bibirnya. Lalu belokkanlah yang menarik tankku dari tubuhku, membelai payudaraku yang terbungkus bra sebelum meraih kail di belakang. Setelah dilepaskan, dia langsung membelai payudaraku, satu tangannya meremas payudaraku satu sisi, yang satunya lagi menarik jinsku, membuka kancing dan reslueting, lalu membelai vaginaku yang terbungkus celana dalam. Aku mendesah pelan. Cerita Seks ABG

Cumbuannya turun, tangannya kemudian membuka celana jinsku, aku dibantu dengan mengangkat kaki. Sambil berdiri, ia mencoba membuka celananya sendiri, saya langsung kembali dan melihat Mas Restu membuka jeansnya. Mata kami saling menatap. Aku melihatnya mengungkap celana jinsnya, menurunkan kepalanya, dan saat aku berdiri aku benar-benar kagum dengan macho machismo-nya.

Kami saling berpelukan lagi. Kali ini dia mengangkat tubuhku sambil mencium bibirku. Aku memeluk bahunya. Dia meletakkan tubuhku di kantong tidur yang dipegangnya. Lalu dia memelukku perlahan, saling memukau. Dia membelai leherku, terus menyusuri payudara, meninggalkan sebuah betta di sana. Tangannya aktif di vagina saya, kali ini tidak lagi di luar celana dalam tapi sudah di dalam. Saya sangat menikmati elusannya. Klirotis saya dimainkan dengan lembut, payudara saya ditekan dengan lembut. Akhirnya dia mengenakan celana dalam saya, saya membantu dengan mengangkat bokongnya.

Perlahan dia memainkan lidahnya di vagina saya, menjilat, mengisap, saya mendesah tidak adil. Dia memelukku dan menarikku. Kami duduk berhadapan muka, saling menyilangkan kaki, saling berpelukan, mengisap bibir, meremas payudara. Aku meraih penisnya dan membelai lembut, saat ia membelai leher dan bibirku. Saya tertidur, dan saya di atas. Aku membuka celana dalam sedikit sampai penisnya terlihat, aku mengarahkan vaginaku dan menggosoknya di sana, tanpa penetrasi, payudaraku mencengkeram dan meremasnya.

Aku duduk di pahanya, menunjuk vaginaku ke penisnya, aku meraih penisnya dan mengusap kepalanya di vaginaku, memainkan klirotisku dengan penisnya. Aku takut penetrasi karena masih perawan. Dengan cara ini aku menikmati. Aku memeluk tubuhnya dan terus mengusap vaginaku di penisnya. Aku mencium leherku sampai ke dadaku, pantatku terus bergoyang, sampai aku merasa tubuhku kencang dan akan mencapai klimaks. Mas Restu meraih payudaraku dan memelukku saat mengembalikan goyanganku, aku menjerit kaget saat klimaks. Aku memeluk Mas Restu dengan tubuh berkeringat dan lemah.

Dia bangkit dan menahan saya saat dia berbaring lagi. Perlahan ia membuka celana dalamnya, kulihat penis cokelatnya kaku. Dia memelukku perlahan sambil membelai dan meremasnya. Tapi aku mencoba bangkit dan menolak memasak Restu. Dia mengalah, saya segera mengambil pakaianku dan memakainya dengan segera. Saya egois Tanpa basa-basi saya langsung turun dan pulang ke rumah kos.

Keesokan harinya dia mengajak saya keluar, kami naik sepeda motor. Tanpa tujuan yang jelas, selesai makan di KFC, Restu Mas mengarahkan motornya ke luar kota, menuju jalan Kaliurang, ke daerah pakem yang cukup jauh dari Yogya, saya baru saja ke daerah ini. Daerah ini cukup dingin karena dataran tinggi lereng Merapi. Saya tidak membawa jaket saya. Karena kedinginan, aku memeluk Mas Restu untuk mendapatkan kehangatan. Aku merasakan payudaraku menempel di punggungnya.

Malam kita sampai di kawasan wisata Mbebeng. Sangat indah melihat siluet Merapi dari sini, meski memang menggigit dingin. Kesepian .., hanya ada kita berdua di bibir tebing. Dengan enggan aku memeluk Mas Restu untuk mencari kehangatan. Dia memelukku kembali. Lalu kami naik sedikit ke atas, dimana panggungnya sudah rusak karena tidak dipelihara saat memeluknya. Perlahan Restu mulai mencium bagian atas kepalaku. Aku mendongak, dia langsung meraih bibirku.

Ini gelap, jadi aman untuk melakukannya di tempat terbuka. Kami berciuman panas, tangannya berkeliaran di dadaku. Tanganku memeluknya kembali. Begitu di belakang panggung, Mas Restu mencubitku di dinding dan menusukku keluar, seakan ingin membalasnya kemarin. Kemejaku robek dari kepalaku, begitu juga bra-ku. Lambat leher, turun ke payudara dan angkat rokku. Tangannya meraba-raba vagina basahku. Tanpa perintah, dia membuka kemeja sendiri di hadapanku pelan, seolah ingin menangkapku.

Melihat ke mataku, dia melepas satu per satu kancing kancingnya sambil membelai putingnya sendiri. Perlahan tangannya turun ke pusar, terus buka celana jins reslueting, gali celana dalam tanpa melepas penisnya. Jujur, aku benar-benar horny. Tapi saya tetap ingin menikmati permainan. Perlahan ia menurunkan celana jinsnya, celana dalam yang menempel dengan siluet penis ke samping. Perlahan dia mendekat dan mengunyah saya lagi, kali ini santai tidak lagi bergairah seperti sebelumnya.

Aku menikmati setiap sentuhan, dan aku mengerang tanpa malu-malu. Celana dalam saya dilepas dengan mulut tanpa membuka rok yang baru saja diangkat. Dia membuka celana dalamnya juga, penisnya yang tegak menjulang menstimulasi. Sekali lagi kami saling berpelukan. Merasakan denyutan kontolnya di perutku. Perlahan ia mengangkat tubuhku ke batu karang, dan membuat tubuh kita sejajar. Penisnya sekarang menempel di vagina saya sekarang. Hangat. Kali ini saya mengundurkan diri jika ingin penetrasi. Penisnya hanya mengusap vaginaku sambil mengisap bibirku.

Lalu dia meraba vaginaku yang basah. Dia menatap mataku sambil memegang bahuku. Kami saling menatap lama. Perlahan tangannya mengarahkan penis ke vagian saya. Aku memeluknya sambil menatap satu sama lain. Saya membantu penisnya mencari lubang vagina saya, dia memeluk bahuku, mencium bibirku dengan lembut, dan begitu dia merasa bugar, dia menempelkan penisnya ke dalam vagina saya. Perlahan kepala penisnya tampak masuk, aku meremas punggungnya. Merasa sakit.

Dia menghentikan gerakannya sejenak. Fondle bibir saya lagi, stroke punggung saya dan mencium telinga saya. Aku sedikit tenang, lalu perlahan-lahan dia menekan penisnya lebih dalam lagi, aku menggigit bibirnya, dia menatapku saat dia perlahan memasukkan kembali penisnya ke mulutnya. Aku mendongak dan menjerit. Dia berhenti setelah semua penisnya masuk dan menusuk leherku, aku masih merasa sakit. Mas Restu membungkam penisnya di vaginaku saat kami mulai menggoda lagi.

Setelah aku tenang kembali, perlahan dia mulai menggoyangkan pantatnya. Perlahan penisnya keluar di vagina saya. Saya mulai menerima sensasi yang belum pernah saya rasakan sebelumnya. Gerakan lambat mulai berubah menjadi gerakan liar, goyangkan penisnya di vagina saya semakin kencang, saya lebih bersemangat, mengerang, menggigit. Kaki kananku menempel di pinggang Mas Restu dengan tangannya, sementara lenganku memeluk punggungnya.

Ketika saya ingin klimaks, saya berhenti bergoyang, dan Mas Restu mengerti dan menghentikan kumisnya juga. Kita bercinta sebentar, menenangkan penis yang menempel di vagina. Saya menawarkan untuk mengganti posisi dan Mas Restu setuju. Kami sepakat untuk mencoba gaya doggie. Aku langsung menungging di rumput, dan Mas Restu berlutut segera memasukkan penisnya dan mulai gemetar, merasakan sensai lagi. Aku mengerang dengan bebas dan Mas Restu memelukku dari balik meremas payudaranya saat dia terus mengocoknya.

Kid saya klimaks sedikit, malah nyalakan Restu Mas yang ingin klimaks, tubuhnya tegang dan mengoceh. Aktivitas langsung berhenti. Kali ini saya aktif mencumbunya, kami duduk berhadapan, kakinya menempel lurus, saya duduk di atasnya memasukkan vagina ke penis, bergoyang perlahan, akhirnya terbaring di atas rumput. Saya lebih bebas mengguncang penisnya di vagina saya. Rasanya penetrasi lebih dalam dan dinding vagina saya geli dan enak.

Sebelum klimaks, sekali lagi kita ganti posisi, Mas Restu ternyata tumpang tindih dengan gaya konvensional. Kocokannya benar-benar bergairah dan cepat, saya geli dan membalas setiap gerakan Restu Mas. Kami mengerang bersama, teriak dengan napas mendengus sampai tubuhku menegang hingga klimaks.

Mas Restu tidak peduli, terus mengguncang penisnya, aku menjerit pelan sehingga klimaks, memeluk paman Mas Restu yang terus mendongkrak hingga dia klimaks. Kami saling berpelukan di rumput, tersenyum dengan cepat membanjiri tubuh. Setelah bajunya kita langsung pulang.

Recent search terms:

  • cerita smp ml
  • vagina abg terbru 2017
author