CERITA JANDA TERBARU 2017 DIAJAK BERCINTA JANDA MUDA

36519 views
banner-pasarliga

CERITA JANDA TERBARU 2017 DIAJAK BERCINTA JANDA MUDA

CERITA JANDA TERBARU 2017 DIAJAK BERCINTA JANDA MUDA

CERITA JANDA TERBARU 2017 DIAJAK BERCINTA JANDA MUDA Sekarang saya berumur tiga puluh lima tahun, menikah dan memiliki dua anak, untuk beberapa alasan, sesuatu membuat saya memikirkan masa lalu saya. Cerita ini terjadi ketika saya berusia 20-an, dan saya ingin mengatakannya, tepatnya berbagi cerita tentang pengalaman hidup saya, mungkin ini bisa menjadi pelajaran bagi pembaca saya. Jelas ini murni ceritaku, bukan cerita orang lain apalagi repost ... Haram dah ... bener ... kalo repost berani samber lampu, (hati-hati jangan deket2, ntar ketemu samber ...!)

Sebut saja nama saya Fandi, seusai SMA, saya ingin melanjutkan kuliah di perguruan tinggi, tapi apa yang bisa saya katakan, orang tua saya yang hanya bekerja sebagai pegawai perusahaan milik negara yang kurang bonafid (maaf tidak nyepelein) Membuat saya ingin melanjutkan pendidikan saya hilang. "Jangan buat kamu kuliah Tong, buatlah makanan kita banyak beribadah!", Puasa senin-kemis berarti!, Puasa buka senin-kemis !, hiks ....

Akhirnya saya mengambil jalan pintas (bukan jalur mouse, atau gang2 kecil berarti) dengan mengikuti kursus komputer yang ada di kota saya, selesai kursus saya mencoba mengeluh dengan melamar pekerjaan disebuah perusahaan konsultan keuangan.

Setelah melewati proses seleksi penerimaan karyawan (sampai push push up dan berjalan kecil), akhirnya saya menerima perusahaan tersebut, asalkan saya ingin ditempatkan di kota yang ditunjuk oleh perusahaan tersebut selama beberapa tahun.CERITA JANDA

Saya menjadi ragu-ragu, antara mencari pekerjaan di tempat lain atau mengambil pekerjaan dengan syarat
Ditempatkan di luar kota bahwa saya mungkin tidak pernah menginjaknya, Di tengah keraguan saya, saya memberi tahu orang tua saya tentang hal itu. Akhirnya orang tua saya mendorong saya untuk mencobanya, "Anda mencobanya dulu, jika Anda tidak menyukainya, Anda bisa keluar dan mencari lagi!" Ayah saya menyarankan (ya kalau dapet, emang nyari kerja gampah apah?).
Akhirnya dengan tekad setengah hati (jika telanjang, ntar bisa dibilang gila) saya berani menerima pekerjaan itu. Akhirnya saya ditempatkan di kota B, yang letaknya jauh dari kampung halaman saya. Saya mengatakan kepada orang tua saya tentang hal itu, mereka dengan antusias mengatakan kepada saya bahwa kota ini memiliki sepupu ibu saya, dan orang tua saya menyarankan agar saya tinggal di sepupu ibu saya.

Awalnya saya ragu, bagaimana saya bisa tinggal di rumah orang yang sama sekali tidak saya kenal ?, Ibu dan Ayah menasihati saya dan menyarankan agar saya menjadi pintar "Self-Lives" di rumah tempat saya tinggal nanti. Akhirnya, saya pada waktu yang ditentukan pergi ke kota B dengan segudang tanda tanya yang menggantung saya .... (Bukan toket ... gelayutan, ntu mah saya akan memberitahu anda!)

Saya terpana melihat rumah di depan saya, tidak menakutkan atau angker, tapi benar-benar mewah, besar, halamannya luas ada pohon pinus lagi, (tau pohon cemara tidak ?, itu .. kaya disinetron2 orang kaya , Bukan pohon banyan dipilem2 horor! Kutilang bernyanyi ...)

Setelah bel yang panjang, seorang wanita paruh baya berlari dengan tergesa-gesa (pasti mengira kakaknya begitu keras kepala) dia mendekati gerbang yang cukup tinggi dan menunjuknya ke arahnya (senjata puri istana).CERITA JANDA

"Temukan siapa ya?" Kata wanita dengan gimanaaa gimanaaa jadi ...
Set Dah nih ibu, sudah terlihat cakep enggak, enggak enggak, (menyeramkan tapi!), Tatap aku curiga menatap pertanyaan ... (lagu yang kaya obbie mesakh, sekarang susah cari kasetnya).

"Ibu ada di sana?" Saya bertanya,
"Ibu siapa?" Dia menjawab lagi, dengan wajah sok.
"Eeeeee ... .. Mala Mala" kataku pelan dan Ragu.
"Ini Den Fandi?" Ditanyai ibu dengan tegas, tapi tidak langsung dan dapat dipercaya, guru kaya lagi meminta pekerjaan rumah kita jika kita laki-laki ngerjain lagi. "Ya ma'am" jawabku pelan, melihat ke kuku saya, takut untuk memeriksa apakah ada barang.

"Masuki Den, aku sudah menunggunya ya" katanya sambil cepat membuka bautnya dan dengan cepat mengubah ekspresi wajahnya yang nendot seperti menjadi tamara, padahal sangat jauh, bahkan lebih mirip mpok nori.

Ingatlah pembaca, biar saya juga jelek jelek masih ada darah bangsawan, di akta kelahiran saya,
Nama saya aja depan ada huruf R yang terus diberi Point, (artinya Raden bukan Robin temennya Batman), emang sih musimnya? Pake raden2 semua?, Dengan bangga mempermalukan neraka jika pas diabsen dan memanggil Raden, semua melihat ke arahku, ngarepin, jika pawang menunjuk pake mantel dan diatasnya ada mahkota, dan paling tidak pergelangan tangan ada gelang emas beberapa gram, tidak taunya. , Yang Ngacung gw, udah jelek, kucel, di mana tangannya lagi, rada2 nyesel mereka tetap terlihat, buat pegel neck aja! Kalau ada yang mau jual aja nih aja, raden judul saya. heheā€¦

Saya mengikuti wanita itu, yang kemudian saya tahu bahwa dia adalah satu-satunya pengurus rumah tangga di rumah ini, Bi Iyem, begitu dia dipanggil, menginjak usianya hampir 50 tahun, hidup tanpa pernikahan, katanya, dia sudah menikah, namun suaminya Meninggalkannya karena tidak diberkati dengan anak-anak. Alasan klise, pembenaran atas kesalahan, bukan tinggal dalam keadaan linglung dan tidak ada yang merawatnya lebih baik di kota sebagai pembantu. Nah, itung2 bisa makan, tidur nyenyak dan lebaran bisa pulang, desek2an di bus, nemuep aja aja ngarep (ngarep !!!), dengan membawa22 bikin sati kayanya dikampung.CERITA JANDA

Dengan tatapan nakal (katro, ndeso), saya menatap ruangan di rumah mewah. "Tolong duduk Den, tunggu sebentar, ibu baru saja selesai mandi, Nanti Bibi ke Ibu, Aden sudah datang" kata Bi Iyem sambil mengajakku duduk di ruang tamu.

Tak lama kemudian seorang wanita mendatangi saya, "Ini Fandi?" Dia berkata sambil tersenyum, saya hanya tersenyum dan mengangguk, "Kamu besar, terakhir kali kamu melihat kamu, kamu masih sebatas waktu ya?" Sambil memelukku dan mencium pipiku kiri kanan, (mudah2an tidak disomasi dan ditegur Kaya tukul). Mengejutkan saya dengan perlakuan ramah ini dan mencoba membalas ciphers-nya.

Wangi wangi, abis mandi, parfum aja asli impor, yang kalo disemprotin dibadan, wangi baru ilang besok, emang elo yang pake parfum seketemunya, kalo pas lagi nebeng temen car, parfum tanah liat semprot aja ke bodi, abis kaya disemprot nyamuk nyamuk, Mendingan kuburan baru, bunga ketujuh.

"Bagaimana kabarmu dan ibumu disana?" Tanyanya, dan semua pertanyaan basi itu ditanyakan olehnya, (belum tentu semua harus diceritain pembaca?, Bisa pas gw mengetik, ini aja sudah ngos2an). Setelah kurang lebih beberapa jam kami mengaduk ria (lama banget sih? Emang ngobrolin aja aja sech? Cape dech!).
"Kamu istirahat dulu, mungkin kamu lelah setelah perjalanan," kata Bibi Mala lalu, "Bi Iyem sudah menyiapkan tempat untukmu, Bibi sore ini mau senam dulu, nanti pulang sebelum matahari terbenam, kalau mau makan, makanlah. Pertama aja makan malam ya? ", Lanjutkan bibi saya," Iya bibi, saya sudah makan, mungkin mau tidur2an aja dulu "jawab saya.

Bibi juga mengundang saya untuk menempati sebuah ruangan yang berada di belakang lantai atas rumah, perlu diketahui bahwa kamar di rumah ini semua ada 5 dan hampir semuanya ada di lantai atas, hanya satu ruangan di bawah untuk pembantu. , Satu kamar ditempati oleh bibi saya dan 2 ruangan lain ditempati oleh anak-anaknya. Aku menempati ruang belakang yang menghadap taman dan kolam renang. Waw, tempat yang strategis. Di ruangan seperti hotel bintang lima, kasurnya empuk dan cukup lebar untuk 2 orang, televisi 21?, Ada Video Tape Playernya lagi. Mantaap ... (Jaman ntu belom Ada DVD, apalagi DVD, VCD aja belom disana!).

Mungkin karena saya lelah, saya langsung meletakkan tubuh saya dan jatuh tertidur nyenyak ....

Pukul 7, aku terbangun oleh Bi Iyem, "Den ... Den ... Bangun Den ..." kudengar suara Bi Iyem memanggilku sambil mengetuk pintuku (bukan gedor2lah ... emang lagi diserbu Hotel?), "Sudah menunggu Anda makan malam" Dia menjawab, "Oh iya, saya turun sekarang, saya ingin mandi dulu!" Jawabku, mencoba bangkit, berjalan dan membuka pintu. Saya langsung mandi dengan menggunakan kamar mandi yang terletak di depan kamarku, juga kamar mandi yang sering digunakan anak2 dikargaarga, sedangkan Tante Mala menggunakan kamar mandi yang ada di kamarnya.
Setelah mandi, saya menuju ruang tamu dan ruang makan dan di sana menunggu 4 orang, semuanya adalah wanita dan cantik, salah satunya adalah Tante Mala, dan saya diperkenalkan oleh Tante Mala kepada ketiga putrinya. "Fandi, ini anak bibi Anda, Anda mungkin belum mengenal mereka lagi, karena mungkin beberapa waktu yang lalu Anda masih sedikit tante tante masih mengundang anak2 tante berkunjung ke keluarga, tp karena mereka punya besar, sulit untuk mengundang mereka" Kata Tanteku. "Om Mirza kebetulan berada di luar kota, mungkin baru minggu ini om Anda kembali, jadi ini dia, jika om Anda tidak, ya tidak ada orang di rumah ini" jawabnya kemudian.

Bibi Mala adalah sepupu ibu saya, satu kakek, ayah ibu lain (namanya juga sepupu, jika seorang ibu adalah seorang ayah, sodara singkara lah), menikah pada usia 18 tahun, mendekati usia 38 tahun, diberkati dengan 3 anak, Semua anak perempuan dan cantik seperti ibunya, Moza yang tertua 20 tahun, yang kedua Mita 18 tahun dan bontotnya .... Mumun (sebenarnya sangat banyak? Mumun, ky name pecel?) Bukan deng, siapa botot namana Maya, masih 17 tahun.

Om Mirza, suami Tante Mala yang berusia 48 tahun, jeda 10 tahun dengan bibiku, tampan, dengan kumis tebal yang membuatnya semakin bergengsi, kontraktor sipil yang sukses dengan proyek pemerintah. Karena dia sedang sibuk, jarang sekali di rumah, kadang sampai di pagi hari - pulang terlambat, kadang pergi malam - pulang lebih awal, kadang pergi lama, bisa sampai 2 bulanan - pulang saja, kadang idle di rumah lamaaa - Tidak go2 (kalo lagi ada proyek), Tapi dia tidak pernah namanya pergi tiga kali puasa, tiga kali lebaran (ntu mah bang toyib!).

Di usia pertengahan, Tante Mala tidak menampilkan sosok tersebut sebagai wanita keibuan (mertua kaya), sebenarnya dia lebih terlihat sebagai wanita feminin, dengan riasan lebih terlihat seperti kebanyakan wanita wanita, emang emak layang-layang, Umur baru 40 taon aja sudah kaya gocap, boro2 beli lipstik, beli beras aja sudah susah, sukur2 tidak ada lagi belanja uang, ganti mecin, bisa beli pupur bikin bedak, penampilan bibi mala jauh dari zaman sebenarnya. Tepat di tengah ruang tamu ditampilkan foto keluarga mereka yang kelima, sang ayah duduk di bangku dan berdiri di belakangnya 4 wanita cantik seperti dewa yang dikelilingi oleh 4 malaikat, dan saya terkejut, Tante Mala terlihat seperti saudara perempuan. Anak perempuannya, tukang batu yang cantik.

Mungkin untuk menjaga kebugaran dan membiarkan plastisitas selalu awet muda, bibi Mala rajin merawat tubuhnya, menindaklanjuti senam seminggu dalam seminggu 2-3 kali, ke Spa seminggu sekali, ke salon seperti dia, belum lagi berenang yang hidup nyebur. , Jelas, ada banyak uang di sana. Emang kita, boro2 ke salon, untuk nyukur aja (potongan rambut) asalkan ada teman yang bisa gaukur, ya kita efekin, dengan gunting modal ma spion cermin bekas, trus nyari tempat keren, jadi jadi nyukur, duit untuk nyukur ok Anda bisa membeli udud setengah bungkusnya, Ada uang logam yang berubah 2 ratus perak, pas bener untuk janggutnya bebutin janggut dengan sesekali wanita tongkat pengamen yang lewat!

Duh cantik2 bener mereka, sambil mengenalkan diriku aku melihat mereka satu per satu, ibunya yang cantik tampan dan tampan tampan, kaya, yaa pantas mendapatkannya seperti ini, sangat cemburu, hehehe .... gue ganteng, yaa maklumlah, aku lihat Pan pas2an .. masih beruntung ung, boro2 dare crush girl, masih sukur waktu godain cewek, mereka hanya berpaling aja, coba kalo diludahin .. ancurrrr dah, maklumlah, aku gini2 juga masih keduranan indo, indonesia jerman, nyali Pak Preman .... Hehehe ...

Akhirnya suasana menjadi akrab, percakapan setelah percakapan mengalir dengan lancar, karena mereka jauh lebih muda dari saya, mereka memanggil saya dengan panggilan "Aa" yang berarti saudara laki-laki. Rich Aa Gym gituh .. hehehe .. Selama makan malam, banyak pembicaraan terus berlanjut, dan saya mencoba memperdalamnya satu per satu (memperdalam artinya disini berarti memahami karakter dan sifatnya, tidak memperdalam itu!

(Seriusin ah ceritanya ... ..)

Bibi Mala, lama saya perhatikan, wajah seperti wajah artis Vina Panduwinata, dengan alis tebal, hidung membenturkan tajam, bibir tipis sensual, pipi halus, rambut panjang bahu kurang, keriting bergelombang, tingginya sekitar 158 ?? cm, dengan Payudara cukup besar menurut saya, mungkin dengan lingkar dada 36 dan berbentuk C, karena memakai pesenam, dengan belahan dada cukup rendah, selain menggambarkan lekuk tubuhnya yang membuat mata setiap orang tonjolan dan sepertinya tidak mau terlihat. Padanya.
Pabrik susu susu, seperti itu akan tumpah. Putih, matang, dan masih terlihat kencang bagi wanita seusianya, mengenakan Bra yang terlihat kokoh untuk dilindungi, namun seolah tidak pas untuk menampung keseluruhan isi, membuat jantung deg .. deg .. serrr ... .. Dan Lebih membuat pikiran saya mengembara keawang-awang adalah bentuk pinggul dan pantatnya, begitu indahnya, dengan pinggang kecil dan pantat bulat penuh, songgeng seperti bebek seolah mengajak setiap orang untuk mengikuti dari belakang kemanapun ia pergi.

Moza, yang baru berusia 20 tahun, seorang mahasiswi kelas tiga di sebuah universitas swasta terkemuka, terlihat seperti gadis dewasa dengan tubuh langsing tinggi, sekitar 168cm (saya pikir saya lebih tinggi, saya hanya 163cm, Nice .. Hiks), solid body solid, semok, bohay, kenceng deh ... mirip dengan payudara payudara cantik dan menantang.
Dengan wajah melankolis, alis tebal, mata bulat dengan mata jernih, dan dilengkapi dengan bibir tipis berwarna coklat, dengan lispick tipis membuat wajahnya terlihat lebih atraktif, dengan rambut panjang di dada, bulu halus melintas di tubuhnya terutama pada lengan dan kaki. , Terlihat eksotis, membuat anak laki-laki ingin mendekatinya dan melewatinya sepanjang jalan. Yang membuat lengkap adalah bentuk pantat yang mengikuti jejak sang ibu, duh .. pusing deh ...
Apalagi saat menatapnya dengan celana pendek yang ketat. Kopernya tenang, lembut, penuh kedewasaan, orang tidak akan berpikir jika usianya 20 tahun, orang pasti mengira dia berusia 24 atau 25 tahun.

Mita, seorang mahasiswa kelas satu dari sebuah kampus pariwisata yang terkenal, dengan potongan rambut pendek seleher, wajah berbentuk oval, hidung bulat, bibir tipis sedikit lebar seperti penyanyi rosa yang menunjukkan sifatnya yang canggung dan ceria, Seperti seorang mahasiswa seusianya. Tinggi 160cm, beratnya lumayan berat menurut saya, tapi jelas menunjukkan kepenatan dan keanggunannya, ditambah dengan gaya berpakaian yang terlihat super cool, ceramahnya mengenakan seragam yang cukup tipis dengan rok lebih dari 10 cm di atas lutut, seperti yang disarankan oleh kampus, dan Seringkali tanpa Menggunakan kaos batin, jelas ajak mata anak laki-laki untuk lebih mengeksplorasi isi dada gadis ini, cekikikan-panggilan adalah kegiatan rutin sehari-hari.

Recent search terms:

  • cerita ngentot janda muda
  • cerita janda muda
  • ngentot janda muda
  • ngewe janda
  • cerita seks janda muda
  • ngentot janda tua
  • cerita ngewe janda
  • cerita ngentot janda terbaru
  • cerita seks janda terbaru
  • Cerita sek janda muda
author